Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Rabu, 15 November 2023 - 14:42 WIB

Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Terpaksa Kuburkan Pasien Meninggal di ‘Kuburan Massal’

JURNALISHUKUM.COM, BATANGHARI – Staf di Rumah Sakit al-Shifa Kota Gaza telah menguburkan puluhan pasien di kuburan massal, kata pejabat rumah sakit, ketika ribuan warga Palestina masih terjebak di fasilitas tersebut yang dikelilingi oleh pasukan Israel.

“Ada banyak jenazah berserakan di kompleks rumah sakit, dan tidak ada listrik lagi di kamar mayat,” Direktur Rumah Sakit al-Shifa Mohammad Abu Salmiya mengatakan kepada kantor berita AFP pada hari Selasa. “Kami terpaksa menguburkan mereka di kuburan massal.”

Dia mengatakan sejauh ini 179 jenazah telah dikuburkan di halaman dan tujuh bayi serta 29 pasien perawatan intensif termasuk di antara mereka yang meninggal sejak bahan bakar untuk generator rumah sakit habis pada hari Sabtu.

Pasukan Israel telah mengepung rumah sakit terbesar di Jalur Gaza , yang menurut Israel terletak di atas kompleks terowongan dan pusat komando yang digunakan oleh pejuang dari sayap bersenjata kelompok Palestina Hamas, yang menguasai Gaza.

Hamas membantah ada pejuang yang hadir dan mengatakan 650 pasien dan 5.000 hingga 7.000 warga sipil yang mengungsi terjebak di dalam halaman rumah sakit dan terus-menerus diserang oleh penembak jitu dan drone.

Amerika Serikat mengatakan “memiliki informasi bahwa Hamas dan Jihad Islam Palestina menggunakan beberapa rumah sakit di Jalur Gaza, termasuk al-Shifa, dan terowongan di bawahnya untuk menyembunyikan dan mendukung operasi militer mereka dan untuk menyandera,” menurut Dewan Keamanan Nasional. juru bicara John Kirby.

Dia mengatakan anggota kedua kelompok Palestina “mengoperasikan pusat komando dan kontrol dari al-Shifa di Kota Gaza” dan menyimpan senjata di sana.

Kirby tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim tersebut, yang mencerminkan tuduhan yang dibuat, juga tanpa bukti, oleh Israel.

BACA JUGA  Ini Surat Untuk Presiden Biden Dari Warga Palestina Yang Berduka

“Untuk lebih jelasnya, kami tidak mendukung serangan udara terhadap rumah sakit. Kami tidak ingin melihat baku tembak di rumah sakit di mana orang-orang yang tidak bersalah, orang-orang yang tidak berdaya, orang-orang sakit hanya berusaha mendapatkan perawatan medis yang layak mereka dapatkan,” kata Kirby.

PBB memperkirakan setidaknya 2.300 orang – pasien, staf, dan warga sipil yang mengungsi – berada di dalam dan mungkin tidak dapat melarikan diri di tengah pertempuran sengit.

Memburuknya kondisi rumah sakit di Gaza telah menjadi sumber ketegangan antara Israel dan sekutunya selama serangan dan pengepungan Israel di Gaza, yang memutus akses terhadap bahan bakar .

Pada hari Senin, Presiden AS Joe Biden mengatakan dia berharap untuk melihat “tindakan yang tidak terlalu mengganggu dibandingkan dengan rumah sakit”.

PBB mengatakan 22 dari 36 rumah sakit di Gaza tidak berfungsi karena kekurangan bahan bakar generator, kerusakan dan pertempuran.

“14 rumah sakit yang masih buka hanya memiliki persediaan yang hampir tidak cukup untuk mempertahankan operasi kritis dan menyelamatkan nyawa serta menyediakan perawatan rawat inap, termasuk perawatan intensif,” kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Wilayah Palestina.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf al-Qudra mengatakan pada hari Selasa bahwa tawaran Israel untuk memindahkan bayi keluar dari Rumah Sakit al-Shifa dengan inkubator portabel belum menghasilkan rencana yang konkrit.

Berbicara kepada wartawan di Jenewa pada hari Selasa, juru bicara WHO Margaret Harris mengatakan mengeluarkan pasien yang sakit dan rentan dari rumah sakit adalah “tugas yang mustahil”.

“Dan sekali lagi, mengapa kamu perlu memindahkannya?” dia bertanya. “Rumah sakit tidak boleh diserang. Rumah sakit adalah tempat berlindung yang aman. Hal ini disetujui berdasarkan hukum humaniter internasional.”

BACA JUGA  Kini PBB Berikan Suara Terbanyak Dukung Gencatan Senjata Kemanusiaan di Gaza

Israel membantah bahwa rumah sakit tersebut dikepung dan mengatakan pihaknya memberikan rute bagi orang-orang yang berada di dalam rumah sakit untuk melarikan diri. Para pekerja medis dan pejabat kesehatan di rumah sakit tersebut menolak klaim tersebut dan mengatakan bahwa tembakan Israel telah membawa bahaya tambahan terhadap pelaksanaan tugas medis mereka.

“Penjajah masih mengepung rumah sakit tersebut, dan mereka terus menembaki halaman rumah sakit tersebut dari waktu ke waktu,” kata al-Qudra. “Kami masih belum bisa bergerak, tapi terkadang dokter mengambil risiko saat mereka harus merawat pasien.”

Israel telah membombardir Gaza dan melancarkan serangan darat setelah pejuang Hamas dari wilayah tersebut melakukan serangan terhadap Israel selatan bulan lalu, menewaskan lebih dari 1.200 orang, menurut para pejabat Israel.

Serangan Israel telah menewaskan lebih dari 11.200 orang, termasuk lebih dari 4.600 anak-anak, menurut pejabat Palestina.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Ini Daftar Peristiwa Penting di Hari Ke 41 Perang Israel-Hamas

Internasional

Serangan Israel Terhadap Rumah Sakit Merupakan Kejahatan Perang

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

Internasional

Kelompok Houthi di Yaman Katakan Mereka Menembakkan Rudal Balistik Ke Arah Israel

Internasional

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Internasional

Ini Surat Untuk Presiden Biden Dari Warga Palestina Yang Berduka

Internasional

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

Internasional

Kini PBB Berikan Suara Terbanyak Dukung Gencatan Senjata Kemanusiaan di Gaza
error: Content is protected !!