Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Sabtu, 4 November 2023 - 06:18 WIB

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

FOTO : Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan yang hancur akibat serangan udara Israel di kamp pengungsi Jabalia di pinggiran Kota Gaza pada 31 Oktober 2023 [Abdul Qader Sabbah/AP Photo]

FOTO : Warga Palestina memeriksa kerusakan bangunan yang hancur akibat serangan udara Israel di kamp pengungsi Jabalia di pinggiran Kota Gaza pada 31 Oktober 2023 [Abdul Qader Sabbah/AP Photo]

JURNALISHUKUM.COM, ISRAEL – Tanggapan pertama Israel terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober adalah mengirimkan angkatan udara untuk membom Gaza . Angkatan udara diberi daftar panjang target potensial, baik terkait serangan atau tidak. Logikanya adalah untuk menunjukkan kepada orang-orang Israel dan Palestina bahwa Israel tidak kalah tetapi bisa mengerahkan respons yang cepat, tegas dan brutal.

Israel awalnya merilis laporan jumlah serangan udara yang mereka lakukan, namun mungkin menyadari bahwa mengakui bahwa mereka telah membom Gaza ribuan kali adalah hubungan masyarakat yang buruk, Israel malah beralih melaporkan jumlah “target” yang menjadi sasarannya. Angka terakhir yang dirilis sekitar seminggu lalu mengklaim 12.000 target diserang. Tanpa mengetahui secara spesifik bagaimana mereka diserang dan dengan cara apa, angka tersebut tidak berarti banyak.

Namun banyak yang bisa disimpulkan dari jumlah total bom yang digunakan. Pekan ini, para pejabat Palestina melaporkan bahwa 18.000 ton bom telah dijatuhkan di Gaza. Kehancuran di lapangan konsisten dengan angka ini.

Hampir semua bom yang dijatuhkan adalah milik keluarga Mk80 rancangan Amerika Serikat, yang telah beroperasi sejak Perang Vietnam. Awalnya dirancang sebagai senjata konvensional yang bisa jatuh bebas atau “bom bodoh”, senjata ini terus dimodernisasi dengan perangkat penargetan canggih yang mengubahnya menjadi “bom pintar”. Bom ini dibuat dalam berbagai ukuran, diklasifikasikan berdasarkan berat total senjata: 120kg (265lb), 250kg (551lb), 500kg (1,102lb) dan 1,000kg (2,204lb).

Angkatan udara Israel menggunakan tiga jenis utama pesawat sayap tetap, semuanya buatan AS. Peran utama jet tempur F-15 adalah untuk mengamankan superioritas udara meskipun beberapa juga dapat digunakan sebagai pembom. Israel memesan 75 pesawat pembom tempur F-35 terbaru dan sejauh ini telah menerima sekitar 40 unit. Jet-jet ini mungkin tidak digunakan untuk mengebom Gaza, namun mereka berpatroli di langit untuk menghadapi ancaman apa pun. Minggu ini, sebuah video dirilis yang memperlihatkan F-35 menembak jatuh rudal jelajah Houthi yang diluncurkan ke Israel dari Yaman.

Pekerja keras kampanye pengeboman Gaza adalah F-16, sebuah pesawat tua dan terbukti. Israel membangun versi jet tempur yang dimodifikasi agar sesuai dengan taktiknya dengan anggota awak kedua yang tugas utamanya adalah mengendalikan senjata presisi. Sekitar 100 sedang dalam pelayanan. Meskipun masing-masing F-16 dapat membawa 7 ton, untuk tujuan praktis, dapat diasumsikan bahwa setiap F-16 lepas landas dengan empat bom.

BACA JUGA  Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah

Jika keempat bom tersebut adalah versi 1.000 kg, diperlukan 4.500 penerbangan untuk mengirimkan 18.000 ton bom. Namun tidak semua bom yang digunakan merupakan jenis bom terberat, sehingga jumlah pengeboman di Gaza mungkin mendekati 6.000 bom.

Angkatan Udara memiliki sekitar 170 F-16 dari semua versi. Di angkatan udara mana pun, sekitar 20 persen pesawat tidak dapat digunakan karena pemeliharaan rutin, peningkatan, atau perbaikan. Israel dikenal dengan dukungan profesional dan cepat, sehingga sekitar 150 F-16 mungkin dapat digunakan kapan saja. Seiring dengan berlanjutnya kampanye, jumlah ini akan mulai berkurang karena penggunaan terus menerus memerlukan perawatan tambahan dan penggantian suku cadang yang sudah aus. Namun hal itu akan terjadi secara bertahap, dan Israel akan mampu menjaga lebih dari 100 F-16 dalam kondisi terbang kapan saja.

Jadi F-16 tampaknya menerbangkan rata-rata 1,5 misi tempur per hari. Mengingat spesifiknya medan perang dengan tidak kurang dari tujuh pangkalan udara Israel dalam jarak 50 km hingga 100 km (31 hingga 62 mil) dari Gaza, waktu penerbangannya singkat, sehingga pilot dapat terus terbang dengan kecepatan saat ini tanpa mengkhawatirkan dampak jangka panjang. kelelahan terjadi. Semua angkatan udara berusaha memiliki setidaknya dua, sebaiknya tiga, awak per pesawat. Meskipun jumlah pastinya selalu menjadi salah satu rahasia yang paling dijaga, angkatan udara Israel memiliki cukup pilot aktif dan cadangan dengan pelatihan terkini untuk menjaga rotasi reguler.

Meskipun Israel tidak perlu khawatir tentang kemungkinan kekurangan tentara untuk pertempuran udara, Israel mungkin harus mempertimbangkan logistik dan keuangan untuk kampanye pengeboman.

Enam ratus ton bom per hari adalah jumlah yang cukup besar: Dibutuhkan sekitar 30 truk artikulasi untuk mengangkutnya. Biaya yang harus dikeluarkan juga meningkat: sebuah bom seberat 1.000 kg dilaporkan merugikan angkatan udara AS sebesar $16.000. Pelanggan asing yang jauh lebih kecil seperti Israel mungkin harus membayar harga lebih tinggi yaitu $25.000 per ton hanya untuk versi bodoh tanpa biaya penambahan perangkat elektronik dan perangkat keras yang canggih dan seringkali jauh lebih mahal.

BACA JUGA  Pasukan Israel Membunuh Dua Anak Palestina Dalam Serangan di Tepi Barat

Itu berarti harga hariannya lebih dari $15 juta hanya untuk bom dasar. Dengan adanya add-on tersebut, dapat diasumsikan bahwa angka tersebut meningkat menjadi setidaknya $25 juta per hari. Dengan jumlah tersebut, kampanye pengeboman sejauh ini telah merugikan Israel minimal $750 juta hanya dalam bentuk bom.

Bagaimana dengan biaya tambahan? F-16 diklaim memiliki biaya penerbangan yang “sangat rendah”, “hanya” $8.000 per jam. Dengan asumsi minimal 300 jam terbang per hari menghasilkan angka $2,5 juta per hari, atau sejauh ini $75 juta.

Ditambah lagi dengan semua aset udara tambahan yang diperlukan untuk mempertahankan pemboman seperti pengawasan, pengintaian, peperangan elektronik, peringatan dini lintas udara, komando dan kendali, dan sejenisnya, biaya seluruh kampanye udara meroket.

Israel mungkin telah menghabiskan setidaknya $2 miliar sejauh ini untuk mengebom Gaza, dan angka tersebut bisa saja lebih tinggi lagi. Hal ini tidak memerlukan biaya untuk memobilisasi dan mempertahankan 360.000 tentara cadangan serta melancarkan perang darat yang dimulai Israel minggu lalu.

Semua itu demi nilai militer yang sangat meragukan. Jelas sekali bahwa pihak yang menerima bom Israel sebagian besar adalah warga sipil dan infrastruktur sipil. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa angka lebih dari 9.000 orang yang terbunuh di Gaza, dimana hampir 4.000 di antaranya adalah anak-anak, mencakup lebih dari beberapa ratus pejuang Hamas.

Pertempuran dimenangkan oleh laki-laki; perang dimenangkan oleh sumber daya, menurut pepatah militer lama. Namun karena perang ini berlarut-larut dan tidak ada kejelasan mengenai hasil dari sudut pandang Israel, para pemimpin Israel juga akan berperang dengan menggunakan kalkulator di tangan mereka.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Innalillahi..!!Jurnalis Palestina Mohammad Abu Hasira tewas dalam serangan Israel di Gaza

Internasional

Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Puluhan Ribu Orang Bergabung Dalam Demonstrasi Untuk Israel di Washington DC

Internasional

Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

Internasional

Netanyahu Katakan Perang Memasuki ‘Tahap Kedua’ Ketika Pasukan Israel Masuk ke Gaza
error: Content is protected !!