Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Selasa, 21 November 2023 - 12:36 WIB

Menjaga Gaza Tetap Online, Pahlawan Telekomunikasi Taruhkan Nyawa Dari Bom Israel

FOTO : Seorang insinyur yang bekerja di pusat data Sheikh Radwan di Kota Gaza dua minggu lalu [Atas izin PalTel]

FOTO : Seorang insinyur yang bekerja di pusat data Sheikh Radwan di Kota Gaza dua minggu lalu [Atas izin PalTel]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Sekitar jam 10 malam, Ahmad* dipanggil oleh Pusat Operasi Jaringan di Perusahaan Telekomunikasi Palestina (PalTel). Ini adalah minggu ketiga serangan Israel di Gaza dan pusat data utama di distrik Sheikh Radwan di Kota Gaza kehilangan aliran listrik, mengancam akan mematikan semua komunikasi di wilayah tersebut.

Untuk memeriksa pusat tersebut, tukang listrik PalTel harus melintasi kota selama pemboman udara Israel yang gencar, sehingga membahayakan nyawanya. Namun dia tidak ragu-ragu. Dia menghentikan ambulans yang lewat, berharap ambulans itu akan memberinya keamanan dari serangan Israel.

“Saya mengatakan kepada pengemudi bahwa jika saya tidak dapat memulihkan generator, orang-orang seperti dia tidak akan dapat menjangkau warga sipil yang terluka. Kami tidak lebih baik dan tidak kalah pentingnya dengan staf medis – panggilan telepon dapat menyelamatkan nyawa,” kata Ahmad.

Sesampainya di pusat tersebut, Ahmad mulai bekerja. Pada pukul 02.00, dia telah memperbaiki generatornya sehingga jaringan telekomunikasi tetap beroperasi. Dia memutuskan untuk tinggal di gedung itu sampai fajar, menyelinap di antara puing-puing yang baru berjatuhan untuk pulang ke rumah selama jeda pemboman Israel.

“Alhamdulillah keluarga saya baik-baik saja dan saya masih hidup untuk bertemu di hari lain. Ini adalah pekerjaan dan hidupku. … Saya melakukan ini setiap hari,” katanya.

Kisah Ahmad hampir menjadi hal biasa di antara 750 staf PalTel di Gaza yang, meskipun hidup dalam pengeboman, pengungsian dan kematian, mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh mereka untuk menjaga jaringan telekomunikasi tetap berjalan.

Biaya untuk menjaga agar Gaza tetap terhubung sangatlah besar. Setidaknya lima anggota staf PalTel di Gaza tewas dalam serangan Israel sementara banyak anggota staf lainnya kehilangan anggota keluarga, termasuk istri dan anak.

Samir*, salah satu anggota staf yang terbunuh, menghabiskan 10 jam bolak-balik bahan bakar antar menara data sebelum kembali ke rumah. Hanya 15 menit kemudian, Samir dan saudaranya tewas dalam serangan udara Israel di gedung mereka.

Pekerja kemanusiaan dan jurnalis mengatakan pengoperasian jaringan komunikasi di Gaza sangat penting untuk layanan penyelamatan dan untuk mendokumentasikan realitas kondisi di lapangan kepada dunia luar.

Lebih dari 13.000 warga Palestina telah terbunuh oleh serangan Israel di Gaza sejak tanggal 7 Oktober. Video-video yang menunjukkan anggota keluarga dan pertahanan sipil yang putus asa berusaha melewati puing-puing bangunan yang dibom untuk menyelamatkan warga sipil yang terperangkap di bawahnya telah menimbulkan keterkejutan dan kengerian di seluruh dunia.

Mempersiapkan perang

Pada hari pertama serangannya di Gaza pada tanggal 7 Oktober, Israel memutus aliran listrik ke wilayah tersebut. Meskipun kekurangan listrik dan pemboman terus-menerus, jaringan telekomunikasi Gaza tetap beroperasi selama hampir enam minggu.

BACA JUGA  Israel Meminta Segera Warganya Untuk Meninggalkan Mesir dan Yordania

CEO PalTel mengatakan hal ini karena perusahaannya telah mempersiapkan perang selama “lebih dari 15 tahun”, dengan menerapkan keadaan darurat pada infrastruktur Gaza di setiap langkahnya.

“Kami telah menghadapi banyak insiden berbeda selama perang sebelumnya. Kami melakukan perlindungan lebih dibandingkan operator lain,” kata CEO Abdul Majeed Melhem kepada Al Jazeera.

Jaringan PalTel di Gaza dibangun selama pengepungan Israel terhadap daerah kantong tersebut, yang mengharuskan setiap peralatan harus disetujui oleh otoritas Israel sebelum memasuki Gaza, sehingga perbaikannya menjadi sulit.

Perang yang berulang kali terjadi di Gaza dan serangan bom yang sering dilakukan oleh Israel telah merusak infrastruktur sipil, sehingga untuk mempersiapkan diri menghadapi konflik berkelanjutan seperti yang terjadi saat ini, jaringan telekomunikasi dibangun dengan cara yang tiada duanya.

Meskipun sebagian besar jaringan telekomunikasi mengubur kabelnya sedalam 60 cm (sekitar 2 kaki) di bawah tanah, PalTel mengubur kabelnya hingga kedalaman 8 meter (26 kaki). Jika Israel memutus aliran listrik, pusat datanya di Gaza juga memiliki tiga lapisan redundansi: generator, panel surya, dan baterai.

Perusahaan juga telah mengembangkan protokol darurat untuk mengarahkan pekerja dari jarak jauh dari Tepi Barat yang diduduki, dan jika komunikasi terputus membuat hal ini tidak mungkin dilakukan, staf warga Gaza diberi wewenang untuk bertindak secara mandiri.

Terlepas dari semua persiapan dan persiapan yang dilakukan, besarnya skala pemboman beberapa minggu terakhir ini masih melumpuhkan jaringan tersebut. Sekitar 70 persen jaringan seluler telah offline. Panel surya sebagian besar sudah tidak berguna karena hancur karena serangan atau tertutup debu dan puing.

Konflik yang tak henti-hentinya juga membebani staf, yang dirundung bahaya mulai dari rumah hingga lapangan.

Rabih*, seorang teknisi serat optik, dipanggil untuk memperbaiki kabel hanya beberapa meter dari perbatasan pada tanggal 15 Oktober. Sebelum berangkat, ia harus memberikan daftar lengkap nama tim perbaikan, warna mobil dan nomor registrasi kepada petugas. Israel, karena “sebuah kesalahan bisa berakibat fatal”.

Saat Rabih dan timnya bekerja selama dua jam untuk memperbaiki kabel, dengungan drone di atasnya dan suara tembakan bercampur dengan suara ekskavator mereka.

“Setiap langkah yang salah bisa berarti menjadi sasaran. Saya tidak bisa menjelaskan kepada istri dan anak-anak saya mengapa saya melakukan itu atau mengapa saya mengajukan diri untuk pergi keluar selama perang. Perusahaan saya tidak mewajibkan saya, tapi kalau ada yang bisa, pasti saya,” ujarnya.

Staf di Tepi Barat mengawasi rekan-rekan mereka di Gaza dari jauh dengan napas tertahan, ragu-ragu untuk meminta mereka memeriksa peralatan yang rusak, karena mengetahui bahwa perbaikan sederhana dapat mengorbankan nyawa mereka.

Staf yang berbasis di Gaza tidak diwajibkan untuk terjun ke lapangan, namun sebagian besar sangat bersemangat untuk menjadi sukarelawan meskipun ada bahaya.

BACA JUGA  Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

“Sangat sulit untuk menelepon rekan-rekan saya yang dibombardir dan meminta mereka keluar. Saya merasa takut jika salah satu dari mereka terluka, saya tidak akan pernah memaafkan diri saya sendiri,” kata Mohammed*, seorang pekerja di Network Operation Center di Tepi Barat.

Peran Mohammed di pusat tersebut mengharuskan dia untuk memantau masalah dalam jaringan, meminta pekerja untuk secara sukarela memperbaikinya dan terus menghubungi mereka untuk memberikan umpan balik mengenai perbaikan tersebut. Panggilan telepon ini sangat menegangkan, dan baik Mohammed maupun pekerja di Gaza ingin kunjungan lapangan ini diselesaikan secepat mungkin.

“Saya tidak dapat membayangkan bagaimana orang-orang ini memiliki keberanian untuk keluar. Mungkin jika saya ada di sana, saya tidak akan melakukannya. Saya tidak tahu apakah saya akan melakukannya,” kata Mohammed.

Atas belas kasihan Israel

Tidak peduli berapa meter kedalaman yang mereka gali atau jumlah panel surya yang mereka pasang, koneksi Gaza dengan dunia luar pada akhirnya bergantung pada Israel.

Kabel yang menghubungkan Gaza ke dunia luar melewati Israel, dan negara tersebut setidaknya dua kali dengan sengaja memutus komunikasi internasional di jalur tersebut.

“Jelas bagi kami bahwa hal itu dihentikan oleh suatu keputusan. Yang membuktikan hal ini adalah kami tidak melakukan apa pun untuk mendapatkannya kembali,” kata Melhem.

Israel juga mengontrol bahan bakar ke Gaza, membiarkan sedikit bahan bakar masuk ke Gaza pada hari Jumat setelah berminggu-minggu mendapat tekanan dari Amerika Serikat.

Digambarkan sebagai “setetes air dalam ember” oleh kelompok-kelompok kemanusiaan, Israel mengumumkan bahwa 120.000 liter (31.700 galon) bahan bakar akan diizinkan masuk ke wilayah tersebut setiap dua hari untuk digunakan oleh rumah sakit, toko roti, dan layanan penting lainnya.

PalTel juga akan diberikan 20.000 liter (5.283 galon) bahan bakar setiap dua hari untuk generatornya.

Pada hari Kamis, perusahaan tersebut mengumumkan akan melakukan pemadaman total telekomunikasi karena cadangan bahan bakarnya habis untuk pertama kalinya selama perang saat ini.

Menurut Mamoon Fares, direktur dukungan korporat di PalTel, 20.000 liter yang disediakan “seharusnya cukup untuk mengoperasikan sebagian besar jaringan”.

Namun, jaringan telekomunikasi Gaza akan tetap berada di bawah kekuasaan Israel jika Israel memutuskan untuk menghentikan pengiriman bahan bakar atau layanan jaringan yang melintasi wilayahnya.

Tanpa kemampuan berkomunikasi, situasi yang suram di Gaza hanya akan semakin memburuk.

“Tidak ada ambulans, tidak ada layanan darurat, tidak ada pertahanan sipil atau organisasi kemanusiaan yang dapat bekerja tanpa telekomunikasi,” kata Melhem.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Internasional

Israel Kini Mengebom Gereja Ortodoks Yunani di Gaza

Internasional

Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza

Internasional

Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

Internasional

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai
error: Content is protected !!