Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Kamis, 16 November 2023 - 19:11 WIB

Nah…!!! Israel Gerebek Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Untuk Hari Kedua

FOTO : Tenda dan tempat berlindung yang digunakan oleh pengungsi Palestina di halaman Rumah Sakit al-Shifa [File: Ahmed Mokhallalati via Reuters]

FOTO : Tenda dan tempat berlindung yang digunakan oleh pengungsi Palestina di halaman Rumah Sakit al-Shifa [File: Ahmed Mokhallalati via Reuters]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Pasukan Israel telah menggerebek Rumah Sakit al-Shifa di Gaza untuk hari kedua, memasuki kompleks medis dari bagian selatan.

“Situasi di Rumah Sakit al-Shifa memang sangat mengerikan,” kata Tareq Abu Azzoum dari Al Jazeera, melaporkan dari Khan Younis di selatan Gaza pada Kamis pagi.

Fasilitas tersebut menampung ribuan pasien, staf medis, dan pengungsi Palestina yang menurut saksi mata tidak diizinkan untuk pergi.

“Buldoser dan tank Israel dilaporkan telah memasuki kompleks rumah sakit, merusak dinding fasilitas tersebut. Dokter dan pekerja medis lainnya juga dilaporkan diinterogasi,” kata Abu Azzoum.

Tank dan pasukan Israel pertama kali memasuki kompleks al-Shifa pada Rabu pagi dalam apa yang mereka sebut sebagai operasi “target”, setelah mengepung dan membombardir fasilitas tersebut selama berhari-hari.

Israel mengklaim al-Shifa digunakan sebagai pusat komando Hamas, kelompok yang menguasai Gaza, namun belum menghasilkan bukti yang mendukung pernyataan tersebut.

Hamas menolak tuduhan tersebut dan telah mengundang PBB untuk mengirim penyelidik untuk memverifikasi kebenarannya.

“Ini adalah rumah sakit sipil. Tidak ada anggota Hamas di Rumah Sakit al-Shifa,” Mohammed Zaqout, direktur jenderal rumah sakit di Jalur Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera. “Tidak ada aktivitas militer di al-Shifa. Yang terjadi hanyalah di sekitar rumah sakit tetapi di dalam rumah sakit, semua orang adalah warga sipil.”

‘Ditutup matanya dan diinterogasi’

Hani Mahmoud dari Al Jazeera, melaporkan dari Khan Younis, mengatakan lebih dari 24 jam setelah pasukan Israel pertama kali menggerebek kompleks tersebut, mereka “gagal memberikan bukti apa pun” yang menghubungkan rumah sakit tersebut dengan Hamas.

“Sayangnya, kegagalan dalam konfirmasi ini hanya mengakibatkan kehancuran besar-besaran di rumah sakit dan mengulangi serangan terhadap gedungnya serta mengerahkan kembali pasukan di gerbang rumah sakit dari semua sisi,” tambahnya.

BACA JUGA  Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

Gedung khusus bedah dirusak dari dalam, tentara Israel meledakkan gudang obat-obatan dan peralatan medis di dalam rumah sakit, dan para saksi mata melaporkan “sekitar 200 orang ditutup matanya dan diinterogasi serta dibawa ke daerah yang tidak diketahui”, Mahmoud melaporkan.

“Semua ini terjadi di bawah serangan udara dan serangan tank di sekitar rumah sakit al-Shifa dan pusat Gaza.”

Mustafa Barghouti, sekretaris jenderal Inisiatif Nasional Palestina, menggambarkan invasi Israel terhadap al-Shifa sebagai “induk dari semua skandal” dan mempertanyakan mengapa tentara Israel mengatakan mereka perlu menduduki rumah sakit “selama berhari-hari” untuk menemukan bukti.

“Dalam prosesnya, mereka membahayakan nyawa pasien rumah sakit [dan] staf rumah sakit,” kata Barghouti kepada Al Jazeera dari Ramallah.

Jeda kemanusiaan

Amerika Serikat terus mendorong narasi Israel bahwa al-Shifa digunakan sebagai “markas militer” oleh Hamas, namun Amerika membantah memberikan lampu hijau kepada Israel untuk melakukan serangan. Presiden Joe Biden juga meminta Israel untuk “sangat berhati-hati” dalam operasinya di al-Shifa.

Sementara itu, Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang menyerukan “jeda kemanusiaan” di Gaza pada Rabu malam, namun Israel menolaknya.

Gilad Erdan, duta besar Israel untuk PBB, mengatakan resolusi tersebut “tidak ada artinya”, dan menyebutnya “tidak sesuai dengan kenyataan”.

Pada hari Kamis, tentara Israel mengatakan mereka melakukan serangan udara terhadap rumah pemimpin Hamas Ismail Haniyeh di Gaza, karena “sering menjadi titik pertemuan bagi para pemimpin senior Hamas untuk mengarahkan serangan teror terhadap warga sipil Israel” dan tentara Israel.

Kematian dilaporkan di seluruh Jalur Gaza pada malam hari ketika pasukan Israel menyerang lokasi lain di utara dan tengah Gaza, termasuk dua bangunan tempat tinggal di kamp pengungsi Nuseirat.

BACA JUGA  Rehab Los Pasar Ikan Kramat Tinggi Muarabulian Oleh CV Bukit Graha Diduga Dipaksakan

PBB mengatakan hanya ada satu rumah sakit tersisa di Gaza utara yang mampu menerima pasien.

Serangan Israel ke Gaza terus berlanjut selama 41 hari berturut-turut, setelah pejuang Hamas memasuki Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang. Sejak itu, Israel telah membunuh lebih dari 11.300 warga Palestina di Gaza.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

Internasional

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

Internasional

Kata Badan Pengawas : Kematian Jurnalis Meningkat di Gaza

Internasional

Pasukan Israel Membunuh Dua Anak Palestina Dalam Serangan di Tepi Barat

Internasional

Petugas medis Gaza yang tidak mau menuruti permintaan evakuasi Israel

Internasional

Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

Internasional

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai

Internasional

Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza