https://dashboard.mgid.com/user/activate/id/685224/code/68609134aa79c3b5cb0177965d610587
Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Untuk Wilayah Kabupaten Batanghari Pesan Pupuk Organik Disini Dan Harga Terjangkau. Hubungi 085266117730

Home / Internasional

Selasa, 21 November 2023 - 12:49 WIB

Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

FOTO : Petugas medis mempersiapkan bayi prematur untuk diangkut ke Mesir setelah mereka dievakuasi dari Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza ke rumah sakit di Rafah [Fatima Shbair/AP Photo]

FOTO : Petugas medis mempersiapkan bayi prematur untuk diangkut ke Mesir setelah mereka dievakuasi dari Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza ke rumah sakit di Rafah [Fatima Shbair/AP Photo]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Sekelompok 28 bayi prematur telah dievakuasi dari Rumah Sakit al-Shifa di Jalur Gaza yang terkepung dan dibawa ke Mesir untuk perawatan segera ketika para pejabat Palestina mengatakan pasukan Israel telah menyerang rumah sakit lain di Gaza utara.

Bayi-bayi yang baru lahir tersebut adalah pasien di al-Shifa, fasilitas medis terbesar di Gaza, di mana beberapa bayi lainnya meninggal setelah inkubator mereka berhenti bekerja karena kekurangan bahan bakar ketika layanan medis runtuh selama serangan darat dan udara militer Israel di Kota Gaza.

Bayi-bayi tersebut diangkut pada hari Minggu ke Rumah Sakit Bersalin Al-Helal L-Emirati di Rafah di Gaza selatan, sehingga kondisi mereka dapat stabil sebelum melakukan perjalanan ke Mesir melalui perbatasan Rafah pada hari Senin.

“Tiga bayi masih dirawat di rumah sakit Emirat dan terus menerima perawatan,” kata juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kepada kantor berita Reuters.

“Semua bayi sedang berjuang melawan infeksi serius dan terus membutuhkan perawatan kesehatan.”

Pekan lalu, pasukan Israel merebut Rumah Sakit al-Shifa, fasilitas medis terbesar di Gaza, untuk mencari apa yang mereka katakan sebagai jaringan terowongan Hamas dan pusat komando yang dibangun di bawah kompleks tersebut. Hamas membantah tuduhan tersebut.

Selama operasi Israel, ratusan pasien, staf medis, dan pengungsi meninggalkan al-Shifa pada akhir pekan dan pindah ke Jalur Gaza selatan.

Sejak dokter al-Shifa memberikan peringatan mengenai situasi di rumah sakit untuk bayi prematur dan kurangnya air bersih serta obat-obatan di bangsal neonatal, delapan bayi telah meninggal, menurut pejabat rumah sakit.

Serangan terhadap Rumah Sakit Indonesia

Di rumah sakit lain di Gaza utara, sedikitnya 12 orang tewas akibat tembakan artileri pada hari Senin dan puluhan lainnya luka-luka, kata Kementerian Kesehatan Palestina.

BACA JUGA  Akibat Kurangnya Pengawasan, Pekerjaan Jalan Cor Beton di Desa Pematang Gadung Diduga Tak Sesuai Spek

Kementerian mengatakan ratusan orang terjebak di fasilitas tersebut, yang dikelilingi oleh tank-tank Israel.

Melaporkan dari rumah sakit, jurnalis Anas al-Sharif menggambarkan pemandangan di dalam sebagai “kacau”.

“Ada kepanikan yang luar biasa di kalangan pasien,” katanya kepada Al Jazeera. “Korban menumpuk di lantai.”

Ketua WHO mengatakan badan PBB itu “terkejut” dengan serangan terhadap Rumah Sakit Indonesia.

“Petugas kesehatan dan warga sipil seharusnya tidak pernah mengalami kengerian seperti itu, terutama saat berada di dalam rumah sakit,” tulis Tedros Adhanom Ghebreyesus di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Menteri Luar Negeri Indonesia mengutuk serangan terhadap rumah sakit tersebut, yang dibangun pada tahun 2016 dan didanai oleh Indonesia, dan menyebutnya sebagai “pelanggaran nyata terhadap hukum kemanusiaan internasional”.

“Semua negara, terutama yang mempunyai hubungan dekat dengan Israel, harus menggunakan seluruh pengaruh dan kemampuannya untuk mendesak Israel menghentikan kekejamannya,” kata Retno Marsudi.

“Kami sangat prihatin dengan nasib rekan-rekan kami dan nasib korban luka dan pasien serta orang-orang [pengungsi] yang mungkin masih [berada] berlindung di sana. Tidak ada ambulans yang dapat menjangkau mereka, dan kami khawatir korban luka akan meninggal,” kata Nahed Abu Taaema, direktur Rumah Sakit Nasser di Gaza selatan.

Seperti kebanyakan rumah sakit dan klinik di bagian utara Jalur Gaza, Rumah Sakit Indonesia sebagian besar telah menghentikan operasinya tetapi memberikan perlindungan bagi pasien, staf, dan pengungsi yang mencari perlindungan di lokasi tersebut setelah Israel melancarkan serangannya ke Gaza bulan lalu.

Ketika pertempuran terus berlanjut antara pasukan Israel dan Hamas di Gaza, para pejabat AS dan Israel mengatakan kesepakatan yang dimediasi Qatar untuk membebaskan beberapa tawanan yang ditahan di wilayah Palestina dan menghentikan sementara pertempuran untuk memungkinkan pengiriman bantuan kepada warga sipil yang terkena dampak semakin dekat.

BACA JUGA  Dinas PUTR Batanghari Bangun Jalan Kabupaten di Dua Kecamatan

Sekitar 240 sandera disandera dalam serangan mematikan di Israel selatan oleh Hamas pada 7 Oktober. Sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, tewas, menurut penghitungan Israel.

Setelah serangan itu, Israel berjanji untuk menggulingkan kelompok bersenjata tersebut, yang telah memerintah Gaza sejak tahun 2007, dan Israel melancarkan pemboman dan serangan darat yang menghancurkan di Gaza.

Setidaknya 13.000 warga Palestina telah terbunuh, termasuk setidaknya 5.500 anak-anak, menurut pejabat Palestina.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza

Internasional

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Internasional

Israel Kini Mengebom Gereja Ortodoks Yunani di Gaza

Internasional

Puluhan orang tewas saat meninggalkan rumah mereka di Gaza saat Israel melakukan serangan darat

Internasional

Kata Badan Pengawas : Kematian Jurnalis Meningkat di Gaza

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan
error: Content is protected !!