Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Minggu, 15 Oktober 2023 - 09:14 WIB

Serangan tentara Israel dan pemukim terhadap warga Palestina di Tepi Barat meningkat

FOTO : Warga Palestina mengambil bagian dalam protes menyusul serangan Israel di Gaza, di Nablus, di Tepi Barat yang diduduki Israel, pada 13 Oktober 2023 [Raneen Sawafta/Reuters]

FOTO : Warga Palestina mengambil bagian dalam protes menyusul serangan Israel di Gaza, di Nablus, di Tepi Barat yang diduduki Israel, pada 13 Oktober 2023 [Raneen Sawafta/Reuters]

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Ketika Israel terus menyerang Jalur Gaza dari udara, warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dicekam ketegangan dan melaporkan peningkatan serangan terhadap mereka yang dilakukan oleh pemukim dan tentara.

Sejak Sabtu lalu, sedikitnya 55 warga Palestina tewas dan lebih dari 1.100 lainnya luka-luka.

Menurut aktivis hak asasi manusia Samir Abu Shams, tentara Israel melanggar berbagai hukum internasional, khususnya Konvensi Jenewa, yang menekankan bahwa warga sipil tidak boleh dirugikan dalam situasi perang dan konflik bersenjata.

“Apa yang kita lihat hari ini adalah pasukan pendudukan memasuki wilayah sipil, menciptakan gesekan, dan menargetkan warga sipil dengan tembakan tanpa alasan apa pun,” kata pria berusia 60 tahun dari Tulkarem tersebut. “Sebagian besar kasus tembakan Israel terjadi terhadap warga sipil Palestina yang melewati jalan atau pergi ke tempat kerja mereka.”

Di satu sisi, lanjut Abu Syams, pendudukan Israel mengisolasi Jalur Gaza dari Tepi Barat.

“Di sisi lain, mereka melakukan balas dendam terhadap warga sipil di Tepi Barat yang diduduki dan mengambil tindakan untuk mempersenjatai pemukim dan memberikan instruksi untuk menembaki pria, wanita, dan anak-anak,” katanya.

Tentara Israel menembaki mobil sipil Palestina

Pada hari Jumat, Karem al-Jallad dalam perjalanan pulang dari pasar sayur Tulkarem ke rumahnya di distrik selatan kota sekitar pukul 20:20 (17:30 GMT). Dia berada di jalan dekat pemukiman Yahudi Gishuri, yang menghubungkan barat Tulkarem ke selatan.

Tentara Israel menembaki mobilnya dan al-Jallad, yang mengira itu adalah bom suara, terus mengemudi. Namun dia terkena tiga kali peluru tajam: di dada, tangan, dan bahu.

“Ada lima peluru di bagian depan mobil Karem,” kata sepupunya Alaa al-Jallad kepada Al Jazeera.

“Karem terus mengemudi di jalan tersebut hingga mencapai bundaran al-Safir, dan dari sana dia dipindahkan dengan ambulans ke rumah sakit setempat,” ujarnya.

Saudara laki-laki Karem, Ammar, mengatakan dia sedang menjalani operasi kedua.

“Kemarin malam, dokter mengeluarkan peluru yang mengenai bahunya dan hinggap di leher,” kata Ammar. “Peluru kedua menyebabkan patah dan robeknya tendon, menurut dokter.”

Ahmed Zahran dari Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina di Tulkarem mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tentara Israel menembak empat mobil sipil di daerah yang sama pada hari Jumat, menewaskan satu warga Palestina dan melukai tujuh lainnya. Warga Palestina kedua, berusia 16 tahun, ditembak pada hari Jumat dan meninggal keesokan harinya karena luka-lukanya.

BACA JUGA  Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza

“Kami menuju ke sana dengan ambulans dan melihat sebuah mobil Hyundai putih yang ditembak,” kata Zahran. Keempat penumpang semuanya terluka, semuanya dalam kondisi serius.

Timnya memindahkan tiga orang yang terluka, dan ketika mereka kembali ke warga Palestina keempat, tentara Israel menargetkan petugas medis dan ambulans.

“Kami melanjutkan pekerjaan kami dengan cepat, dan pada saat yang sama kami menerima laporan adanya tembakan ke mobil lain sekitar 30 meter (98 kaki) dari kami,” kata Zahran. “Setelah mengidentifikasinya, kami tidak menemukan korban jiwa, hanya sebuah mobil kosong di tengah jalan, tidak ada seorang pun di dalamnya.”

Mereka menemukan Karem di bundaran, dan setelah memindahkannya ke rumah sakit, mereka menerima telepon lagi bahwa dua warga Palestina lainnya ditembak dan terluka saat mengemudikan mobil mereka saat melewati pemukiman tersebut.

Serangan pemukim

Pada Kamis malam, Randa Ajaj berada di dalam mobil bersama putranya Ismail dan suaminya, yang sedang berkendara kembali ke Ramallah dari desa Yabrud.

“Di salah satu pos pemeriksaan, seorang pemukim Yahudi melepaskan tembakan ke udara,” kata Ismail, 19 tahun. “Kami mengira itu adalah tentara, jadi ayah saya memperlambat laju kendaraannya, namun ketika kami melihat itu adalah pemukim yang membawa senter dan senjata, yang mencoba menyerang mobil kami, ayah saya langsung melarikan diri.”

Para pemukim melepaskan tembakan. Peluru pertama mengenai kaki Ismail lalu mendarat di tubuh ibunya, tempat ginjalnya berada.

Randa, ibu dari tujuh anak, beberapa tahun sebelumnya telah mendonorkan salah satu ginjalnya kepada kakaknya.

Peluru kedua menembus bahu Ismail, setelah menghancurkan jendela belakang.

Mengira Randa baru saja terluka, sang ayah terus mengemudi dan berhasil sampai ke pusat kesehatan di desa Silwad. Dari sana, ambulans membawa mereka ke Rumah Sakit Ramallah.

“Kami kira dia pingsan karena ketakutan karena tidak ada bekas darah, tapi ternyata peluru eksplosif menembus kaki saya dan mendarat di ibu saya,” kata Ismail dengan suara pecah. “Kami tidak tahu bahwa dia telah dibunuh.”

Ismail tidak bisa melanjutkan wawancara. Dia terus menonton video pemakaman ibunya di ponselnya karena dia tidak bisa hadir, karena dia berada di rumah sakit.

BACA JUGA  Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

“Dia dicintai oleh semua orang,” kata kakaknya, Abdullah.

Bahaya di jalan bagi pengemudi Palestina

Pengemudi taksi yang bekerja di jalur Nablus-Ramallah juga mengurangi pergerakan mereka, dengan alasan penutupan pos pemeriksaan dan peningkatan serangan pemukim.

“Ada 112 mobil di jalur Nablus-Ramallah sebelum perang, dan sekarang hanya ada 25 mobil yang dikendarai oleh mereka yang berasal dari desa,” kata Nael Dweikat, seorang pengemudi berusia 51 tahun.

“Sebagian besar pintu masuk ke desa-desa Palestina di rute ini ditutup dengan penghalang tanah, karena orang-orang pada umumnya tidak keluar rumah dengan mobil karena meningkatnya bahaya kecuali jika benar-benar diperlukan.”

Dweikat mengatakan pengemudi harus mengambil jalur alternatif untuk meninggalkan Nablus dibandingkan melalui jalan utama yang memakan waktu lebih lama 45 menit.

“Pada hari Kamis, saya dihadapkan pada bahaya besar saat pemakaman empat warga Palestina yang tewas di desa Qasra,” katanya. “Kebetulan saya berada di pertigaan desa al-Sawiya bersamaan dengan prosesi pemakaman.”

Para pemukim menutup jalan dan menyerang prosesi tersebut, membunuh Ibrahim Al-Wadi dan putranya Ahmed. Jalan tersebut ditutup total selama dua jam.

“Saya merasa takut dan kegelisahan saya meningkat saat bepergian karena jalanan tidak aman dan para pemukim memblokir dan menyerang mobil-mobil Palestina dengan batu di banyak persimpangan di Tepi Barat,” kata Dweikat. “Kadang-kadang pengemudi membutuhkan waktu lima jam untuk berpindah dari satu provinsi ke provinsi lainnya.”

Bagi Abu Shams, aktivis hak asasi manusia, ini semua adalah bagian dari rencana Israel yang diperhitungkan untuk menekan dan menyebabkan perpindahan penduduk Palestina baik di Tepi Barat yang diduduki atau Jalur Gaza.

“Ini bukan agenda tersembunyi,” katanya. “Para menteri sayap kanan Israel telah mengumumkan lebih dari sekali bahwa mereka menginginkan tanah tanpa penduduk Palestina, dan mereka berjanji kepada pemilih mereka, sebagai bagian dari kampanye pemilu mereka, untuk melaksanakan hal tersebut.”

“Singkatnya, mereka ingin menerapkan Nakba ketiga dengan menyebarkan kekacauan dan mengganggu institusi Palestina di lebih dari satu tempat, terutama yang memberikan layanan kepada masyarakat.”

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Belum Pernah Lihat Kekejaman Perang Seperti Ini,? Begini Cerita Wartawan Palestina

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

Internasional

Innalillahi..!!Jurnalis Palestina Mohammad Abu Hasira tewas dalam serangan Israel di Gaza

Internasional

Nah..!!!Akhirnya Pangeran MBS ‘Ngamuk’, Arab Saudi Tegas Serukan Boikot Israel

Internasional

Begini Jenazah Yang Dinodai Israel di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

Internasional

Tolong..!!!’Selamatkan Sisa-Sisa Gaza’, kata Direktur Rumah Sakit di Tengah Pemboman

Internasional

Israel Targetkan Ambulans dan Fasilitas Kesehatan