Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Kamis, 30 November 2023 - 10:19 WIB

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

FOTO : Mohammad bersama Fatima dan Murshid, berseri-seri dengan gembira, namun dengan tenang [Mosab Shawer/Al Jazeera]

FOTO : Mohammad bersama Fatima dan Murshid, berseri-seri dengan gembira, namun dengan tenang [Mosab Shawer/Al Jazeera]

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Setelah delapan bulan di penjara Israel tanpa dituntut atau diproses, Mohammad Salhab Tamimi yang berusia 18 tahun akhirnya dapat kembali ke keluarganya sebagai bagian dari kesepakatan pertukaran tahanan yang sedang berlangsung.

Wajahnya yang kekanak-kanakan terlihat serius saat dia memeluk orang tuanya dan berdiri, sedikit bingung, seolah dia tidak yakin apakah harus berbicara kepada pers atau tidak.

Dia telah melalui banyak hal selama delapan bulan terakhir dalam ketidakpastian, siksaan yang semakin meningkat sejak dimulainya operasi Banjir Al-Aqsa pada 7 Oktober.

Hal terakhir yang diberitahukan kepadanya oleh penjaga penjara Israel yang melarang adalah bahwa dia akan ditangkap kembali dan dimasukkan kembali ke dalam tahanan administratif jika keluarga dan teman-temannya menunjukkan tanda-tanda merayakan kepulangannya.

“’Beri tahu temanmu [kata mereka]’… Jika kita mengadakan perayaan besar, saya akan kembali ke penjara,” kenangnya.

Khawatir dengan pos pemeriksaan militer Israel dan pemukiman ilegal di sebelah rumah mereka, keluarganya menyembunyikan kebahagiaan mereka, hanya keluarga dekat dan beberapa paman yang hadir.

Dibelenggu, ditendang, dihina

Beruntung bagi keluarga, senyuman tidak menimbulkan suara apa pun, dan tidak ada yang bisa menghentikan senyuman di wajah ibu Fatima dan ayah Murshid saat mereka memeluk erat “anak kecil” mereka.

Anak laki-laki mereka termasuk di antara tahanan Palestina gelombang keempat yang dibebaskan dari penjara Ofer dekat Ramallah pada Selasa malam. Hingga menit terakhir, dia tidak yakin apa yang terjadi padanya.

Pada pukul 7 pagi (05:00 GMT) pada hari Senin, 27 November, seorang penjaga di Penjara Rimon meminta Mohammad bersiap-siap untuk dipindahkan ke Penjara Ofer. Itu saja; tidak ada apa-apa tentang alasan mengapa dia dipindahkan. Hanya disuruh menanggalkan pakaian sepenuhnya, hanya mengenakan pakaian olahraga penjara berwarna abu-abu, dan mengumpulkan semua barang miliknya.

“Saya memasukkan pakaian saya ke dalam salah satu amplop plastik dan berjalan ke pintu sel di mana mereka memborgol tangan saya dan memaksa kepala saya menunduk sehingga saya melihat ke tanah.

BACA JUGA  Kini Israel Perintahkan Evakuasi RS Indonesia dalam Empat Jam

“Petugas kemudian menendang saya dengan keras. Sepatu botnya terbuat dari baja, jadi rasanya seperti dia meremukkan kakiku, sungguh sakit.

“Dia menyeret saya ke halaman penjara tetapi, saat dia menyeret saya keluar dari penjara, dia berhenti untuk mengambil pakaian saya dan membuangnya ke tempat sampah. Lalu sambil memaki saya dengan bahasa cabul, dia menyeret saya keluar,” kenang Mohammad terbata-bata.

Mohammad dimasukkan ke dalam kendaraan pemindahan tahanan yang dikenal sebagai “bosta” – sebuah van dengan jendela gelap dan sel ketat dengan kursi logam, di mana para tahanan dirantai.

Perjalanan Bosta bisa memakan waktu 12 jam atau lebih. Tidak ada tempat istirahat, makan, atau istirahat di toilet. “Saya ditahan di sel kendaraan tanpa makan atau minum apa pun sampai lewat tengah malam,” kata Mohammad.

Ayah dan pamannya berdiri di luar Ofer, menunggunya, ketika dia akhirnya dibebaskan pada Selasa dini hari sehingga mereka bisa mengantarnya pulang ke Hebron di selatan Tepi Barat yang diduduki.

Keputusan untuk mempermalukan

Keadaan di penjara menjadi lebih tidak menyenangkan dari biasanya setelah tanggal 7 Oktober, yaitu ketika Hamas melancarkan serangan mendadak dari Gaza ke Israel selatan yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Orang-orang yang ditahan di beberapa institusi telah melaporkan adanya pemukulan yang parah, penolakan terhadap perawatan medis, kunjungan pengacara dan keluarga, waktu di halaman, listrik, air, dan kebutuhan kebersihan dari toko penjara.

Setidaknya enam tahanan Palestina tewas atau terbunuh dalam tahanan Israel sejak 7 Oktober, termasuk beberapa di antaranya tak lama setelah penangkapan mereka.

Pemboman Israel yang tiada henti di Jalur Gaza setelah serangan Hamas berlangsung selama 48 hari dan menewaskan lebih dari 15.000 warga Palestina, termasuk lebih dari 6.000 anak-anak.

Pada hari ke-49, Jumat, “jeda kemanusiaan” selama empat hari yang dinegosiasikan oleh Mesir dan Qatar dimulai. Kedua belah pihak mengatakan mereka akan membebaskan para tawanan – Hamas akan melepaskan sejumlah orang yang ditawan pada tanggal 7 Oktober dengan imbalan tiga kali lebih banyak warga Palestina yang ditahan – dengan dan tanpa alasan – di fasilitas penahanan Israel.

BACA JUGA  Belum Pernah Lihat Kekejaman Perang Seperti Ini,? Begini Cerita Wartawan Palestina

Ketika pertukaran berlanjut dan optimisme meningkat, gencatan senjata diperpanjang dua hari agar pertukaran tetap berjalan.

Pada hari yang sama ketika Israel membebaskan sekitar 150 tahanan Palestina, Israel menangkap 133 orang, jumlah yang hampir sama , dari Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki, menurut asosiasi tahanan Palestina. Sejak 7 Oktober, Israel melakukan 3.290 penangkapan di wilayah yang sama, yang didudukinya sejak tahun 1967.

Mohammad bukanlah orang pertama yang dibebaskan dan mengatakan bahwa penjara-penjara Israel sangat padat.

“Ada 10 tahanan yang dimasukkan ke dalam sel yang hanya memiliki enam tempat tidur. Dulu kami harus membentangkan selimut atau sesuatu di lantai untuk tidur,” katanya.

Jumlah makanan yang diberikan kepada mereka tidak mencukupi, karena itu juga untuk enam tahanan, bukan 10. Teman satu sel harus menjatah makanan yang mereka dapatkan dengan hati-hati.

Beberapa tahanan juga terluka pada suatu hari, kata Mohammad, ketika penjaga penjara menyerang dua bagian Penjara Rimon

Selain cedera dan kematian yang dilaporkan, Mohammad mengatakan: “Pendudukan [Israel] telah memutuskan bahwa mereka akan mempermalukan para tahanan, sejak pecahnya Badai Al-Aqsa.”

Terputus dari berita apa pun dari dunia luar, para tahanan mendapati diri mereka kehilangan hampir segalanya, termasuk semua harta benda yang ada di sel mereka seperti peralatan dan perlengkapan, yang mereka gunakan untuk membuat segalanya menjadi lebih menyenangkan. Mereka dilarang membeli perlengkapan kebersihan, termasuk deterjen, dan dilarang menggunakan mesin cuci untuk mencuci pakaian.

Otoritas penjara juga menjauhkan para tahanan dari satu-satunya tempat keluarnya mereka untuk mengeluarkan tenaga – “fora”, atau halaman penjara, dan mencegah mereka membuat kebisingan.

“Dulu saya suka mengumandangkan azan dari dalam sel agar seluruh bagian bisa mendengarnya, tapi itu juga dilarang.

“Rasanya mereka bahkan tidak ingin kita bernapas.”

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Sayap Bersenjata Hamas Katakan Mereka Tembak 16 Roket ke Israel Dari Lebanon Selatan

Internasional

Innalillahi..!!Jurnalis Palestina Mohammad Abu Hasira tewas dalam serangan Israel di Gaza

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Israel Serang Suriah dan Lebanon Setelah Serangan Roket

Internasional

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Internasional

Innalillahiwainnailaihirojiun..!!! Jurnalis Al Jazeera di Makamkan di Gaza Selatan

Internasional

Kini Israel Perintahkan Evakuasi RS Indonesia dalam Empat Jam

Internasional

Begini Jenazah Yang Dinodai Israel di Gaza.? Baca Selengkapnya
error: Content is protected !!