https://dashboard.mgid.com/user/activate/id/685224/code/68609134aa79c3b5cb0177965d610587
Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Untuk Wilayah Kabupaten Batanghari Pesan Pupuk Organik Disini Dan Harga Terjangkau. Hubungi 085266117730

Home / Internasional

Jumat, 27 Oktober 2023 - 11:21 WIB

Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

FOTO : Koresponden Al Jazeera Wael Dahdouh berduka atas jenazah salah satu anggota keluarganya yang tewas dalam serangan Israel di kamp Nuseirat, di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah di Jalur Gaza selatan [Majdi Fathi/AFP]

FOTO : Koresponden Al Jazeera Wael Dahdouh berduka atas jenazah salah satu anggota keluarganya yang tewas dalam serangan Israel di kamp Nuseirat, di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah di Jalur Gaza selatan [Majdi Fathi/AFP]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Mohammad Hussein terpaku di depan televisi dalam beberapa pekan terakhir, menyaksikan kehancuran Gaza akibat serangan udara Israel. Dan ketika serangan udara Israel menewaskan keluarga Kepala Biro Al Jazeera Gaza Wael Dahdouh pada hari Rabu, Hussein menyaksikan cerita tersebut terungkap.

“Ini kejahatan,” kata sopir taksi berusia 45 tahun itu, tangan kirinya memainkan tasbih saat dia duduk di jalan raya yang sibuk di Beirut. “[Dan pelanggaran] hak asasi manusia.”

Pada hari Rabu, tersiar kabar bahwa keluarga Dahdouh terbunuh dalam serangan di Gaza selatan. Keluarganya telah melarikan diri dari Gaza utara ke selatan atas saran Israel namun tetap terbunuh.

Dahdouh kehilangan istrinya, seorang putri, seorang cucu, dan seorang putra berusia 15 tahun yang ingin mengikuti jejaknya di dunia jurnalisme. Mereka termasuk di antara lebih dari 7.000 orang yang terbunuh – 3.000 di antaranya adalah anak-anak – di Gaza sejak dimulainya permusuhan. Gambar Dahdouh memasuki kamar mayat dan mengidentifikasi anggota keluarganya tersebar luas di Al Jazeera Arab.

“Ini adalah berita yang mengejutkan,” kata Maan Al-Haj Ali, seorang jurnalis yang bekerja untuk Kantor Berita WAFA Palestina. “Seolah-olah [dia] adalah anggota keluarga, seolah-olah seseorang yang sangat dekat hancur di depan Anda.”

‘Mereka membalas dendam melalui anak-anakmu’

Bagi masyarakat Gaza, kehadiran Dahdouh di layar mereka selalu menjadi hal yang konstan dalam beberapa tahun terakhir. Banyak media yang memuji karyanya dan mengungkapkan kesedihan mereka karena seseorang yang terbiasa meliput tragedi orang lain kini harus menghadapi tragedinya sendiri.

“Sebagai seorang jurnalis dan penulis, Wael adalah mercusuar pemberitaan yang berani dan jurnalisme yang otentik,” Mohammed R Mhawish, seorang jurnalis dan penulis Palestina yang tinggal di Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera. “Saya sedang mendengarkan siaran langsung ketika dia menerima berita pembunuhan anggota keluarganya. Itu mengejutkan saya melihat dia mogok di layar.”

BACA JUGA  Ini Kisah Para Jurnalis Yang Syahid di Gaza.? Baca Selengkapnya

Serangan itu terjadi hanya beberapa minggu setelah Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dilaporkan meminta emir Qatar untuk mengurangi liputan Al Jazeera Arab tentang perang di Gaza. Ketika dia melihat keluarganya terbunuh, Dahdouh tercatat berkata , “Mereka membalas dendam melalui anak-anak kami.”

“Serangan ini tidak hanya menimpa Wael dan keluarganya saja, tapi seluruh warga Gaza,” kata Ahmed al-Yazil, seorang mahasiswa media dan komunikasi massa di Gaza. “Israel berusaha untuk menutup suara Wael dan setiap warga Palestina yang mencoba melaporkan realitas kehidupan di bawah pendudukan dan perang. Tapi itu tidak akan berhasil, bahkan jika kita kehilangan orang yang kita cintai.”

‘Mengapa mereka menargetkan jurnalis?’

Berita itu menyebar dengan cepat di jejaring sosial. Pengguna membagikan gambar Dahdouh yang putus asa atau klip pembawa berita yang menyampaikan berita hampir menangis.

“Instagram saya dipenuhi orang-orang yang membagikannya sejak kemarin,” Aya Mhanna, 38, seorang psikolog klinis Lebanon yang sekarang tinggal di Istanbul, mengatakan kepada Al Jazeera. Mhanna mengatakan dia mengenali Dahdouh dari pemberitaannya dan menyesalkan bahwa jurnalis tersebut telah menjadi berita. “Menghancurkan hatiku.”

Bahkan mereka yang belum mengetahui namanya sebelum hari Rabu mengatakan bahwa cerita tersebut sudah menjadi buah bibir semua orang. Abdulrahman Bashar Itani duduk di luar tokonya di Beirut di samping dua pria lainnya. “Saya menonton semua saluran,” kata pria berusia 90 tahun itu. “Saya tidak melihat beritanya tetapi semua orang membicarakannya.”

Itani juga mengungkit Issam Abdallah, jurnalis Reuters asal Lebanon yang dibunuh di Lebanon selatan pada 13 Oktober. “Haram,” katanya. “Mengapa mereka menargetkan jurnalis?”

Setidaknya 24 jurnalis tewas dalam putaran permusuhan terakhir, termasuk 20 warga Palestina, tiga warga Israel, dan Abdallah dari Lebanon.

BACA JUGA  Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Di Tepi Barat, warga Palestina sudah terbiasa dengan kehadiran Dahdouh dan melaporkan pendudukan Palestina selama puluhan tahun dan genosida terhadap rakyatnya. Rasa hormat dan kasih sayang telah mengalir saat ia terguncang atas pembunuhan yang dilakukan Israel terhadap keluarganya di selatan Gaza.

“Sangat memalukan bagi orang-orang yang… melihat anak-anak, perempuan, dan orang tua kami dibunuh saat mereka sedang duduk,” kata Ali, jurnalis WAFA.

‘Seolah-olah anak-anak Palestina tidak berharga’

Ketika mata dunia beralih ke Gaza, Suriah juga masih mengalami serangan udara, meski dari Rusia. Meskipun demikian, banyak orang di Suriah juga terkesiap oleh berita tersebut dan mengambil waktu sejenak untuk menyampaikan solidaritas mereka.

“Rasa sakit dan kesedihan yang dirasakan Wael dirasakan oleh kami semua meskipun kami jauh darinya,” kata Osman al-Khader, seorang pengacara dan aktivis revolusi Suriah. “Wael menolak melakukan apa pun kecuali memberi kami pelajaran tentang kesabaran dan keberanian.”

Jurnalis Suriah, Hanin al-Sayed, dari Idlib, mengatakan serangan Israel terhadap keluarga Dahdouh mengingatkannya pada pembunuhan jurnalis Palestina lainnya tahun lalu.

“Dia sering mengingatkan saya pada Shireen Abu Akleh, semoga dia beristirahat dengan tenang,” kata al-Sayed. Dia menambahkan bahwa dia adalah “suara kebenaran yang terbunuh oleh tembakan tentara Israel, yang terus membunuh anak-anak dan perempuan di depan mata dunia”.

Kepedihan Dahdouh terlihat jelas di mata dunia pada hari Rabu. Banyak pihak di kawasan ini mengutuk serangan dan penyerangan yang terus berlanjut terhadap warga sipil dan meningkatnya jumlah korban tewas yang belum terlihat akan segera berakhir.

“Tidak ada yang menawarkan bantuan apa pun,” kata Ali. “Seolah-olah anak-anak Palestina dan rakyat Palestina tidak berharga”.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA
Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Nah…!!! Israel Gerebek Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Untuk Hari Kedua

Internasional

Kini Israel Sangat ‘Alergi’ Semangka jadi Simbol Palestina?

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Ini Kisah Para Jurnalis Yang Syahid di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Innalillahi..!!Jurnalis Palestina Mohammad Abu Hasira tewas dalam serangan Israel di Gaza

Internasional

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan
error: Content is protected !!