Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Kamis, 30 November 2023 - 06:09 WIB

Tolong..!!!’Selamatkan Sisa-Sisa Gaza’, kata Direktur Rumah Sakit di Tengah Pemboman

FOTO : Peralatan medis tersebar di luar ruang gawat darurat RS Indonesia di pinggir kamp pengungsi Jabalia di Jalur Gaza utara, setelah pasukan Israel dilaporkan menggerebek fasilitas medis tersebut, pada 24 November 2023 [AFP]

FOTO : Peralatan medis tersebar di luar ruang gawat darurat RS Indonesia di pinggir kamp pengungsi Jabalia di Jalur Gaza utara, setelah pasukan Israel dilaporkan menggerebek fasilitas medis tersebut, pada 24 November 2023 [AFP]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Istri dan anak perempuan pria berusia 35 tahun itu tewas bersama 10 anggota keluarga dan tetangga lainnya dalam serangan Israel di rumah mereka. Dia terbaring di tempat tidur di Rumah Sakit European Gaza di kota selatan Khan Younis, dikelilingi oleh suara pasien lain yang mengerang dan menangis kesakitan.

Isleem ditarik keluar dari bawah reruntuhan rumahnya bulan lalu.

“Saya tidak percaya bahwa saya masih hidup,” katanya. “Keluar dari bawah reruntuhan sangatlah sulit. Saya berharap saya menjadi martir bersama keluarga saya daripada penderitaan dan kesakitan yang saya alami sekarang.”

Isleem menderita beberapa luka pecahan peluru di berbagai bagian tubuhnya termasuk perutnya, dan menjalani operasi pada sistem pencernaannya dan operasi lain untuk memasukkan platinum ke kakinya setelah patah.

“Tidak ada keamanan, tidak ada pengobatan, tidak ada apa-apa,” katanya. “Saya tidak dapat menahan rasa sakit saya dan jeritan orang-orang yang terluka di sekitar saya juga.”

Karena kurangnya bahan bakar dan pasokan medis serta sasaran rumah sakit oleh Israel , sistem layanan kesehatan di Jalur Gaza hampir kolaps. Dan ketika rumah sakit di bagian utara Gaza dan Kota Gaza tidak lagi dapat berfungsi, beban pada beberapa rumah sakit yang masih berfungsi di bagian tengah dan selatan wilayah tersebut telah meningkat.

Rumah Sakit Gaza Eropa menerima puluhan warga Palestina yang tewas dan terluka setiap hari, beberapa di antaranya merupakan rujukan dari rumah sakit lain yang kewalahan . Ini juga merupakan tempat perlindungan bagi para pengungsi, meskipun tidak ada perbekalan.

Khawla Abu Daqqa, 40, berasal dari daerah Khan Younis timur, dekat pagar Israel yang sering menjadi sasaran pemboman dan tembakan artileri. Dia melarikan diri bersama kelima anaknya ke rumah sakit, mengatakan dia tidak punya pilihan.

BACA JUGA  Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

“Kemana kita pergi? Kami tidak punya tempat berlindung,” katanya. “Semuanya sulit di sini, mulai dari mencari makanan, air, bahkan tidur. Saya berharap saya bisa tidur setidaknya lima jam sehari. Saya tidak bisa tidur atau istirahat. Saya berharap perang ini akan berhenti untuk semua orang.”

‘Kelelahan yang luar biasa’

Dalam percakapan dengan Al Jazeera, direktur Rumah Sakit Gaza Eropa, Dr Youssef al-Aqqad, mengatakan bahwa para pengungsi – yang datang dari seluruh Jalur Gaza – harus mencari tempat di mana pun mereka bisa di rumah sakit: di pintu ruang pasien, di koridor, di tangga, dan di taman rumah sakit.

“Para pengungsi ini membutuhkan layanan, termasuk makanan, air dan listrik,” katanya. “Kami juga merasa sangat prihatin dengan tentara Israel yang menargetkan rumah sakit. Ini adalah hal yang tidak normal dan menakutkan bagi pasien dan juga pengungsi.”

Al-Aqqad mengatakan puluhan orang yang terluka datang setiap hari dari kota Rafah dan Khan Younis.

Akibatnya, jumlah infeksi meningkat dan melampaui kapasitas yang mampu ditangani rumah sakit. Al-Aqqad mengatakan sebuah rumah sakit lapangan telah didirikan di Sekolah Ras Naqoura, yang berdekatan dengan sayap timur rumah sakit dan tempat pasien dengan infeksi sedang atau ringan dirawat.

“Ini bukan perkara mudah, tapi sangat rumit karena sekolah tidak memiliki perlengkapan dan tidak cocok untuk menerima orang yang terinfeksi serta tidak ada peralatan dan peralatan medis di sana,” ujarnya. “Selain itu, staf medis kami sudah sangat kurus dan harus melakukan tindak lanjut di sana-sini, yang menyebabkan kelelahan yang luar biasa.”

Rumah sakit ini memiliki 450 pasien yang terluka. Beberapa di antaranya, katanya, memerlukan banyak dokter spesialis – seperti ahli bedah saraf, dokter pembuluh darah, dokter ortopedi untuk patah tulang, dan ahli luka bakar lainnya.

BACA JUGA  Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

Staf medis kelelahan karena bekerja tanpa henti, dan para sukarelawan yang membantu mereka hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak memiliki pengalaman sama sekali.

“Kami membutuhkan dokter spesialis untuk bekerja di ruang perawatan intensif, operasi, dan spesialisasi bedah yang rumit,” kata al-Aqqad. “Kami telah mencapai tahap yang sulit dalam layanan kesehatan, dan kami merasa bahwa kami memberikan lebih dari kekuatan dan kemampuan kami untuk menyelamatkan korban luka dan mencoba mengobati mereka.”

‘Mengalami hal terburuk dari semuanya’

Setidaknya 26 dari 35 rumah sakit di Jalur Gaza tidak berfungsi karena kekurangan bahan bakar dan serangan tentara Israel.

Di Jalur Gaza utara, Rumah Sakit Indonesia telah berulang kali dibom oleh tentara Israel, yang juga memerintahkan evakuasi para dokter dan korban luka. Hal ini memaksa Kementerian Kesehatan di Gaza untuk mendistribusikan korban luka ke rumah sakit di Jalur Gaza tengah dan selatan, termasuk Rumah Sakit Gaza Eropa.

Rumah Sakit Martir Al-Aqsa juga berada di bawah tekanan besar, setelah melebihi kapasitasnya untuk menerima orang-orang yang terluka dalam serangan Israel di kota-kota dan kamp pengungsi di Jalur Gaza tengah, termasuk Deir el-Balah, Nuseirat dan Bureij.

Al-Aqqad mendesak organisasi kesehatan dan hak asasi manusia internasional untuk campur tangan menghentikan “perang mengerikan” di Gaza.

“Sepanjang hidup saya, saya belum pernah melihat rumah sakit yang dikepung dan dibom sehingga tidak dapat berfungsi lagi dan terpaksa memulangkan pasien dan meninggalkan tempat tidur rumah sakit mereka sebelum menyelesaikan proses pemulihan mereka,” katanya. “Apa yang kami alami adalah yang terburuk. Selamatkan apa yang tersisa dari masyarakat Gaza.”

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA
Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

Internasional

Netanyahu Katakan Perang Memasuki ‘Tahap Kedua’ Ketika Pasukan Israel Masuk ke Gaza

Internasional

Israel Meminta Segera Warganya Untuk Meninggalkan Mesir dan Yordania

Internasional

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

Internasional

Puluhan orang tewas saat meninggalkan rumah mereka di Gaza saat Israel melakukan serangan darat

Internasional

Nah, Intel AS Katakan Ribuan Bom yang Dijatuhkan Israel Tak Miliki Sistem Panduan, “Asal-asalan”
error: Content is protected !!