Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Kamis, 12 Oktober 2023 - 19:25 WIB

Israel Targetkan Ambulans dan Fasilitas Kesehatan

FOTO : Talal Taha di Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

FOTO : Talal Taha di Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

JURNALISHUKUM.COM, GAZATalal Taha dan timnya di Rumah Sakit al-Shifa, rumah sakit terbesar di Kota Gaza, menerima panggilan darurat pada Sabtu malam dan langsung bertindak. Sebelumnya pada hari itu, Israel mulai menyerang Jalur Gaza yang tertutup menyusul serangan mengejutkan yang dilakukan oleh kelompok bersenjata Palestina Hamas di wilayah Israel.

Tiga kendaraan menuju ke suatu lokasi di sekitar pemakaman timur kota. Tim mengikuti suara teriakan minta tolong saat kota diselimuti kegelapan.

“Tiba-tiba kami menjadi sasaran [serangan udara] dan kami berlari menyelamatkan diri,” kata Taha, seorang paramedis, kepada Al Jazeera. Tim darurat melompat ke mobil mereka di Jalan Salah al-Din dan kendaraan tersebut melaju beberapa meter sebelum serangan udara lainnya terjadi.

Tiga rekannya tewas dan Taha luka ringan. “Misi kami adalah kemanusiaan, kami hanya memberikan layanan kemanusiaan, dan kami menjadi sasaran tanpa alasan apa pun, tanpa alasan apa pun,” katanya.

Itu bukanlah insiden yang terjadi satu kali saja. Otoritas kesehatan dan organisasi medis di Jalur Gaza menuduh Israel dengan sengaja mengebom ambulans dan fasilitas kesehatan di wilayah kantong yang terkepung, yang melanggar aturan internasional yang mengklasifikasikan serangan semacam itu sebagai kejahatan perang.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) pada hari Rabu mengutuk “penargetan yang disengaja terhadap tim medis”, yang menewaskan “empat paramedis dalam waktu kurang dari setengah jam pada hari ini, meskipun sudah ada koordinasi sebelumnya”.

“Menargetkan personel medis merupakan pelanggaran berat terhadap hukum humaniter internasional dan kemanusiaan,” kata organisasi tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu. “PRCS menuntut pertanggungjawaban atas kejahatan perang ini, mendesak penyelidikan segera dan keadilan bagi para korban.”

Kementerian Kesehatan di Gaza juga mengecam apa yang disebutnya sebagai “serangan langsung dan sistematis terhadap ambulans”.

“Menargetkan ambulans secara terang-terangan bertentangan dengan hukum dan perjanjian internasional yang melindungi fasilitas dan layanan kesehatan di tempat-tempat yang terkena dampak konflik bersenjata,” katanya pada hari Selasa.

BACA JUGA  Israel Serang Suriah dan Lebanon Setelah Serangan Roket

Setidaknya 1.200 orang telah tewas di Gaza sejak awal permusuhan pada hari Sabtu, termasuk ratusan anak-anak dan wanita, dan lebih dari 5.600 warga terluka, kata kementerian kesehatan.

Lima belas ambulans dan sembilan institusi kesehatan menjadi sasaran serangan, termasuk gedung Kementerian Kesehatan, Klinik Rimal dan Pusat Mata Internasional, katanya.

Doctors Without Borders, (Medecins sans Frontieres, juga dikenal dengan akronim MSF), mengatakan pihaknya menghitung 16 personel medis tewas sejak Sabtu, 18 ambulans hancur dan delapan fasilitas medis rusak total atau sebagian.

Sohaib Safi, koordinator medis MSF di Gaza, mengatakan skala kerusakan adalah “bukti yang sangat jelas” bahwa bantuan medis di daerah kantong tersebut sengaja diserang oleh pasukan Israel.

“Ketika ambulans mencoba menjangkau daerah-daerah yang diserang, mereka dijadikan sasaran sebagai pesan bahwa tidak seorang pun boleh masuk ke dalam untuk mengevakuasi orang-orang yang terluka atau terjebak,” kata Safi kepada Al Jazeera. Akibatnya, taksi dan mobil pribadi semakin banyak yang mengambil tugas untuk memindahkan korban luka ke rumah sakit agar tidak menarik perhatian.

Israel bersikeras bahwa mereka memperingatkan warga sipil untuk mengevakuasi bangunan sebelum menyerang mereka, karena di lapangan, banyak warga Palestina yang terkena serangan tanpa peringatan apa pun. Dan Israel telah memperjelas bahwa mereka sedang mempersiapkan invasi darat.

Juru bicara militer Israel Jonathan Conricus pada hari Rabu mengatakan misi militer Israel adalah “untuk memastikan bahwa Hamas, pada akhir perang ini, tidak akan memiliki kemampuan militer yang dapat mengancam atau membunuh warga sipil Israel”.

Sumber daya yang semakin berkurang

Di Rumah Sakit al-Shifa, bukan hanya pasien dan keluarganya yang mencari pertolongan. Warga Kota Gaza yang ketakutan juga mencari perlindungan di rumah sakit tersebut, dengan harapan rumah sakit tersebut tidak diserang.

Namun unit neonatal tersebut sudah rusak sebagian akibat pemboman di sekitar fasilitas tersebut, menurut petugas medis.

Ghassan Abu-Sittah, seorang ahli bedah di Rumah Sakit al-Shifa, mengatakan situasi pada hari Rabu terus memburuk. “Sejumlah pasien, terutama anak-anak, datang dengan luka yang sangat parah,” katanya.

BACA JUGA  Tiga Pelaku Pungli Sopir Angkutan Batubara Di Jambi Ditangkap Polisi

“Pagi ini kami kedatangan seorang gadis muda cantik dengan luka di wajah yang tak terlukiskan, yang ibunya adalah seorang dokter di al-Shifa dan terbunuh ketika rumah mereka menjadi sasaran.”

Abu-Sittah menambahkan bahwa rumah sakit sudah penuh dan persediaan mulai menipis.

“Ini semua tentang runtuhnya sistem kesehatan – fakta bahwa ada 5.000 orang terluka dalam sistem kesehatan dengan kapasitas 2.500 tempat tidur,” katanya. “Ini tentang pasien yang tidak bisa masuk ke ruang operasi sebelum tidak ada lagi ruang operasi yang tersedia.”

Safi dari MSF mengatakan organisasinya telah menggunakan setengah dari persediaan daruratnya, yang dijadwalkan akan digunakan selama dua bulan pada saat krisis.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant pada hari Senin mengumumkan blokade penuh terhadap Gaza, termasuk larangan masuknya makanan, listrik dan bahan bakar ke wilayah tersebut.

Rumah sakit tidak memiliki akses terhadap jaringan listrik dan bergantung pada bahan bakar untuk menggerakkan generator mereka. Di RS al-Shifa, petugas medis memperkirakan pasokan bahan bakar bisa bertahan paling lama tiga hingga empat hari.

Kekurangan obat-obatan yang akut untuk melayani pasien yang jumlahnya terus bertambah telah menimbulkan dampak yang parah pada beberapa pasien yang paling rentan. Kementerian Kesehatan memperkirakan 9.000 pasien di Gaza menderita kanker dan membutuhkan pengobatan.

Darah untuk transfusi, obat-obatan penting, peralatan medis, dan air desalinasi juga dibutuhkan di Jalur Gaza, kata petugas medis.

Mahmoud Shalabi, manajer program senior untuk organisasi Bantuan Medis untuk Palestina (MAP) yang berbasis di Inggris di Gaza, menyatakan keprihatinannya atas prospek pengetatan blokade dan potensi invasi darat.

“Saya harap tidak,” katanya kepada Al Jazeera. “Karena [jika demikian], ini akan menjadi bencana kemanusiaan terburuk yang pernah dialami warga Palestina sejak tahun 1948.”

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Netanyahu Katakan Perang Memasuki ‘Tahap Kedua’ Ketika Pasukan Israel Masuk ke Gaza

Internasional

Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

Internasional

Ini Kisah Para Jurnalis Yang Syahid di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Nah…!!! Kini Warga Palestina menunggu serangan Israel di Rafah

Internasional

Belum Pernah Lihat Kekejaman Perang Seperti Ini,? Begini Cerita Wartawan Palestina

Internasional

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel