Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Sabtu, 14 Oktober 2023 - 09:25 WIB

Puluhan orang tewas saat meninggalkan rumah mereka di Gaza saat Israel melakukan serangan darat

FOTO : Warga Palestina memeriksa kerusakan rumah mereka akibat serangan udara Israel pada 13 Oktober 2023, di Kota Gaza [Ahmad Hasaballah/Getty Images]

FOTO : Warga Palestina memeriksa kerusakan rumah mereka akibat serangan udara Israel pada 13 Oktober 2023, di Kota Gaza [Ahmad Hasaballah/Getty Images]

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Lusinan warga Palestina tewas dalam serangan udara Israel ketika mencoba melarikan diri dari Jalur Gaza utara, menurut para pejabat Hamas, setelah militer Israel memerintahkan lebih dari satu juta penduduk untuk mengungsi dalam sebuah permintaan yang ditolak oleh PBB karena dianggap “tidak mungkin”.

Kantor media Hamas, kelompok Palestina yang memerintah Jalur Gaza yang terkepung, mengatakan 70 orang, kebanyakan wanita dan anak-anak, tewas dalam serangan udara terhadap mobil yang meninggalkan Kota Gaza. Dikatakan kendaraan itu menjadi sasaran di tiga tempat.

Ribuan warga sipil Palestina mulai mengungsi ke Gaza selatan pada hari Jumat di bawah rentetan serangan udara tanpa henti setelah perintah militer Israel meskipun hanya ada sedikit tanda-tanda eksodus massal.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan setiap warga Palestina yang ingin “menyelamatkan nyawa mereka” harus memperhatikan perintah untuk bergerak ke selatan saat Israel bersiap menghadapi serangan darat terhadap wilayah kantong pantai yang terkepung.

Sekitar 1,1 juta dari 2,3 juta penduduk Gaza tinggal di bagian utara jalur tersebut, termasuk Kota Gaza, wilayah perkotaan terpadat.

Beberapa kelompok hak asasi manusia mengecam perintah tersebut dan memperingatkan bahwa potensi pemindahan paksa penduduk sipil merupakan pelanggaran hukum internasional.

Banyak warga Palestina mengatakan mereka tidak akan mengindahkan perintah tersebut.

“Perasaannya adalah tidak ada harapan, tidak ada yang peduli dengan Gaza atau apa yang terjadi pada masyarakatnya,” kata warga Gaza, Mansour Shouman, kepada Al Jazeera pada hari Jumat.

“Jika kami mati di sini, kami akan mati di rumah kami sendiri. Kita akan mati di utara atau selatan. Kami akan mati dengan kepala tegak, berdiri di atas tanah kami, berdiri dengan hak-hak kami dan berpegang teguh pada keyakinan kami.”

BACA JUGA  Ini Daftar Peristiwa Penting di Hari Ke 41 Perang Israel-Hamas

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Jumat bahwa setidaknya 1.800 orang – lebih dari setengahnya adalah perempuan atau orang di bawah usia 18 tahun – tewas ketika Israel melancarkan serangan udara yang meratakan seluruh lingkungan di Gaza.

Hamas telah meminta masyarakat untuk tetap tinggal di sana, dan banyak warga di wilayah tersebut yang percaya bahwa tidak ada tempat aman yang bisa mereka datangi.

“Keterikatan terhadap penduduk sipil di Gaza semakin ketat. Bagaimana 1,1 juta orang bisa melintasi zona perang yang padat penduduknya dalam waktu kurang dari 24 jam?” tulis Kepala Bantuan PBB Martin Griffiths di media sosial.

“Meskipun ada ancaman dari pendudukan terhadap penembakan; Keputusan sudah diambil. Kami belum pergi dan tidak akan pergi,” kata organisasi medis Bulan Sabit Merah Palestina dalam sebuah postingan di media sosial. “Petugas medis kami akan menjalankan tugas kemanusiaan mereka. Kami tidak akan membiarkan orang menghadapi kematian sendirian.”

serangan darat Israel

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan tentara dan tank Israel pada hari Jumat melakukan serangan darat pertama mereka ke Gaza sejak pejuang Hamas melakukan serangan dahsyat di Israel selatan pada hari Sabtu, menewaskan sedikitnya 1.300 orang dan melukai lebih dari 3.000 orang.

Lebih dari 100 orang, termasuk warga Israel dan orang asing, juga ditawan oleh Hamas.

Pihak berwenang Israel mengatakan tentara dalam serangan awal menargetkan awak roket Palestina dan mencoba mendapatkan informasi tentang para tawanan. Operasi skala kecil ini kemungkinan merupakan awal dari antisipasi invasi darat .

Rumah sakit kewalahan, diberi waktu berjam-jam untuk mengungsi

Kombinasi serangan udara Israel dan pengepungan Israel yang memutus akses terhadap air, listrik, makanan dan bahan bakar telah menghancurkan fasilitas kesehatan di wilayah yang terkepung, di mana para pekerja medis kini mengatakan mereka menghadapi pilihan yang mustahil berdasarkan perintah evakuasi.

BACA JUGA  Nah..!!! Pengadaan Komputer Sekolah Melalui Dinas PdK Batanghari Diduga Tak Sesuai Spek

Kelompok medis internasional Medecins Sans Frontieres (MSF), juga dikenal sebagai Doctors Without Borders, mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat yang mengatakan pemerintah Israel hanya memberi waktu dua jam untuk mengevakuasi rumah sakit di Gaza utara.

“Staf kami masih merawat pasien . Kami dengan tegas mengutuk tindakan ini, pertumpahan darah tanpa pandang bulu yang terus berlanjut dan serangan terhadap layanan kesehatan di Gaza. Kami berusaha melindungi staf dan pasien kami,” kata kelompok itu dalam sebuah postingan media sosial.

Dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken di Yordania pada hari Jumat, Mahmoud Abbas, presiden Otoritas Palestina (PA), yang berbasis di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, mengatakan pemindahan paksa warga Palestina di Gaza akan mengulangi kejadian tahun 1948. ketika ratusan ribu warga Palestina terpaksa mengungsi dari rumah mereka di tempat yang sekarang menjadi Israel. Kebanyakan warga Gaza adalah keturunan pengungsi tersebut.

Blinken kemudian singgah di ibu kota Qatar, Doha, di mana dia mengatakan AS telah meminta Israel untuk mengambil “setiap tindakan pencegahan” agar tidak merugikan warga sipil.

Blinken mengunjungi para pemimpin Saudi, Yordania, dan Arab lainnya pada hari Jumat setelah bertemu dengan para pemimpin Israel di Tel Aviv sehari sebelumnya. Dia mendengar tuntutan negara-negara Arab agar koridor bantuan dibuka bagi warga Palestina yang terjebak di Gaza dan kekhawatiran bahwa serangan darat Israel akan mendorong banyak warga Gaza untuk mengungsi ke negara mereka.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Internasional

Nah…!!! Israel Gerebek Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Untuk Hari Kedua

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

Internasional

Innalillahiwainnailaihirojiun..!!! Jurnalis Al Jazeera di Makamkan di Gaza Selatan

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Begini Jenazah Yang Dinodai Israel di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Internasional

Belum Pernah Lihat Kekejaman Perang Seperti Ini,? Begini Cerita Wartawan Palestina
error: Content is protected !!