Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Selasa, 31 Oktober 2023 - 13:52 WIB

Belum Pernah Lihat Kekejaman Perang Seperti Ini,? Begini Cerita Wartawan Palestina

FOTO : Roshdi Sarraj dari Palestina adalah jurnalis ke-23 yang terbunuh dalam perang Israel-Hamas

FOTO : Roshdi Sarraj dari Palestina adalah jurnalis ke-23 yang terbunuh dalam perang Israel-Hamas

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Setidaknya 30 jurnalis tewas dalam kekerasan terbaru Palestina-Israel yang dimulai pada 7 Oktober, kata Komite Perlindungan Jurnalis . Para jurnalis ini termasuk 25 warga Palestina, empat warga Israel, dan satu warga Lebanon.

Menanggapi serangan Hamas terhadap Israel, yang menewaskan lebih dari 1.400 orang, Israel terus-menerus melancarkan serangan di Gaza yang sejauh ini telah merenggut nyawa lebih dari 8.000 orang, lebih dari 3.000 di antaranya adalah anak-anak.

Mereka yang melaporkan dari Gaza terus menjalankan tugasnya sambil menghadapi apa yang digambarkan oleh Amnesty International sebagai “kejahatan perang” berupa hukuman kolektif dan serangan tanpa pandang bulu. Namun di Tepi Barat, Gaza dan sekitarnya, jurnalis Palestina berbicara tentang ketegangan fisik, emosional dan mental yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka menghadapi tantangan rumit dalam pelaporan profesional sambil menghadapi sensor yang semakin ketat, dan apa yang mereka katakan adalah tembakan Israel yang disengaja .

Al Jazeera berbicara dengan sejumlah jurnalis Palestina di Gaza, Tepi Barat dan sekitarnya.

Majd Said, pembawa acara TV Abu Dhabi, Tepi Barat

“Saya salah satu jurnalis yang meliput Intifada Al-Aqsa (Intifada kedua tahun 2000-2005). Memang kejam dan sulit pada saat itu, namun tidak seperti yang kita saksikan sekarang.

Tingkat penindasan yang kita alami, baik sebagai warga negara maupun sebagai jurnalis, tidak tertandingi – tertindas karena perasaan tidak berdaya di semua lini, baik secara politik, di lapangan, dan di tingkat kemanusiaan. Kami tidak dapat menawarkan apa pun kepada rakyat kami di Gaza.

Memang benar saya melampiaskannya ketika saya berbicara di udara, namun jumlah kehancuran, pembunuhan, dan pengungsian bukanlah hal yang pernah kami alami sebelumnya. Saya menyaksikan Intifada pertama dan menjadi jurnalis yang meliput Intifada kedua, namun saya belum pernah melihat kekejaman seperti itu.

Dan seluruh dunia juga menentang perjuangan Palestina – pemerintah secara politis menentang Palestina. Ada simpati masyarakat terhadap perjuangan Palestina, namun masyarakat tampaknya tidak memberikan pengaruh apa pun terhadap pemerintah mereka. Hanya Tuhan yang tahu ke arah mana rencana mereka akan membawa kita.”

Aseel Mafarjeh, reporter lepas, Tepi Barat

“Ini adalah masa-masa yang sangat sulit bagi jurnalis Palestina di Tepi Barat. Hilangnya rekan-rekan mereka telah menghambat kreativitas mereka, namun mereka tetap bertekad untuk mengungkap kejahatan pendudukan. Melihat seorang rekan kerja kehilangan anggota keluarganya yang syahid membuat para jurnalis ketakutan karena situasi ini akan berlangsung lama.

BACA JUGA  Ini Kisah Para Jurnalis Yang Syahid di Gaza.? Baca Selengkapnya

Saya melihat hal-hal sulit di lapangan. Bagaimana seorang ibu menguburkan putranya yang mati syahid sambil tersenyum? Dari mana dia mendapatkan kekuatan itu? Pada saat-saat ini, saya menangis. Aku berkonflik karena aku seharusnya kuat, tapi saat itu akulah yang perlu dihibur. Mewawancarai keluarga para syuhada setelah penguburan mereka lebih sulit daripada pemakaman itu sendiri. Ini adalah saat keluarganya mengingat semua hal baik tentang dirinya. Beberapa berharap mereka mati di tempat mereka, sementara yang lain tetap teguh. Anda tidak akan pernah bisa melupakan apa yang dikatakan seorang ibu atau ayah tentang putra mereka yang mati syahid.

Jurnalis juga menjadi korban kejahatan pendudukan, seperti Shireen Abu Akleh dan banyak rekan Palestina lainnya. Kelelahan, keputusasaan, frustasi, kepanikan, dan kesedihan yang dialami jurnalis setiap hari membuat mereka membatasi segala rencana mereka. Setiap orang memiliki keluarga yang mereka khawatirkan. Tapi untuk berapa lama?

Bagaimana kehidupan jurnalis di Palestina? Dia sedih, menderita karena kengerian yang terjadi. Dia tidak bisa memberontak untuk melindungi keluarganya, yang pergerakannya mungkin dilumpuhkan oleh pendudukan. Dia bisa mati seketika saat meliput kekerasan tersebut.

Berapa lama kita bisa menanggung ini? Bisakah kita melanjutkan jalan ini? Saya pikir mayoritas akan mengatakan tidak.”

Mosab Shawer, jurnalis foto lepas, Hebron, Tepi Barat

“Sejak 7 Oktober, semakin sulit bagi jurnalis untuk menjelajahi wilayah pendudukan. Pelaporan beberapa perkembangan menjadi sangat menantang karena adanya penempatan polisi dan kemarahan para pemukim terhadap pers Arab.

Selama 15 tahun saya meliput, saya tidak pernah merasakan ketidakberdayaan dan ketakutan sebanyak ini. Kami menyaksikan bersama dunia, ketika para ibu berduka atas kematian anak-anak mereka, impian mereka menjadi pendek – terlalu pendek.”

Mohammed J Abu Safia, jurnalis lepas dan fotografer, Gaza

“Saya paling takut karena ketidakberdayaan saya untuk melindungi keluarga saya. Kemana kita pergi? Tidak ada tempat di mana kita tidak melarikan diri. Kami sudah pindah berkali-kali. Keluarga saya terbagi menjadi tiga rumah yang berbeda, jadi kami tidak mati bersama. Dengan bertahan dari situasi ini, kita bisa berbicara tentang ketidakadilan yang menimpa kita.

BACA JUGA  Petugas medis Gaza yang tidak mau menuruti permintaan evakuasi Israel

Apa yang saya lihat dalam tur ke rumah sakit berada di luar kemampuan saya untuk menggambarkannya. Saya mengambil foto karena dapat menyampaikan apa yang gagal dilakukan oleh kata-kata saya terkait apa yang terjadi di Gaza. Ini adalah pembantaian. Anak-anak dibakar, ibu hamil menjadi sasaran. Bahkan ketika tentara Israel memperingatkan warganya untuk mengungsi, mereka tetap mengebom jalan yang mereka anggap aman.”

Mahmoud Zoghbor, jurnalis lepas Palestina di Kairo

“Saya berangkat ke Kairo enam bulan lalu untuk mencari kemajuan karier, namun apa yang saya alami sekarang adalah rasa bersalah, penyesalan, dan ketidakberdayaan atas apa yang terjadi di Gaza. Saya menelepon kolega dan teman di sana dan mereka mengira merekalah korban berikutnya. Saya juga tidak dapat membantu menyebarkan berita dan melaporkan dengan baik dari sini karena saluran komunikasi menjadi sasaran.

Pada minggu pertama perang, pikiran saya masih terguncang dan tidak mampu memahami banyaknya berita mengejutkan yang diakibatkan oleh pemboman dan pengungsian warga sipil. Namun sedikit demi sedikit, saya mulai merasakan isolasi psikologis dan ketakutan yang besar akibat kurangnya komunikasi dan tidak adanya sarana permanen untuk membantu menenangkan kecemasan dan menenangkan saya. Selama beberapa hari terakhir, saya mengalami mimpi buruk, sulit tidur atau berkonsentrasi, dan mengatur ulang pikiran saya. Sementara saya masih menindaklanjuti cerita yang saya persiapkan dengan sumber-sumber di Gaza, saya menghabiskan waktu menunggu kesempatan untuk berkomunikasi tanpa gangguan, serta mengantisipasi lebih banyak berita sedih tentang pemboman Israel yang melanda sebagian besar wilayah vital Gaza. .

Saya sangat akrab dengan perang karena saya mengalaminya berkali-kali, namun skalanya menunjukkan bahwa masyarakat terkena hukuman kolektif yang meluas.

Meskipun saya bekerja di ruang redaksi selama pengeboman sebelumnya di Gaza, apa yang didokumentasikan oleh teman-teman dan aktivis di platform media sosial di sana sangatlah mengerikan. Orang-orang di Gaza juga kehilangan akses terhadap segala sarana komunikasi, dan media berita hampir menjadi satu-satunya sumber untuk memeriksa keselamatan semua orang yang tinggal di Gaza.”

Kesaksian ini dikumpulkan oleh Egab .

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

Internasional

Nah, Intel AS Katakan Ribuan Bom yang Dijatuhkan Israel Tak Miliki Sistem Panduan, “Asal-asalan”

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Ini Daftar Peristiwa Penting di Hari Ke 41 Perang Israel-Hamas

Internasional

Pasukan Israel Membunuh Dua Anak Palestina Dalam Serangan di Tepi Barat

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Internasional

Israel Serang Suriah dan Lebanon Setelah Serangan Roket