Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Selasa, 21 November 2023 - 05:26 WIB

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Terjadi pertempuran sengit di sekitar Rumah Sakit Indonesia di Gaza pada hari Senin.

Tank-tank Israel mengepung rumah sakit di Gaza utara setelah tembakan artileri menewaskan sedikitnya 12 warga Palestina di kompleks tersebut.

Inilah yang perlu diketahui:

Apa yang terjadi di Rumah Sakit Indonesia di Gaza?

Sebuah peluru menghantam lantai dua Rumah Sakit Indonesia, menewaskan sedikitnya 12 orang, menurut seorang pekerja medis di dalam fasilitas tersebut dan Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas.

Ashraf al-Qudra, juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “ situasinya adalah bencana .”

“Staf Rumah Sakit Indonesia bersikeras mereka akan tinggal untuk merawat yang terluka. Ada sekitar 700 orang, termasuk staf medis dan orang yang terluka, di dalam rumah sakit,” katanya.

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan telah kehilangan kontak dengan tiga sukarelawan Indonesia di rumah sakit tersebut yang merupakan bagian dari kelompok yang mendirikan fasilitas tersebut pada tahun 2016 dengan pendanaan negara.

Marwan Abdallah, seorang pekerja medis di Rumah Sakit Indonesia, mengatakan bahwa tank-tank Israel beroperasi kurang dari 200 meter (656 kaki) dari rumah sakit, dan penembak jitu Israel terlihat di atap gedung-gedung di dekatnya.

Pekerja medis lainnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penembakan dilakukan secara intens dan tidak pandang bulu di gedung rumah sakit, di pintu masuk dan di jendela. Menurut petugas medis, semua orang di rumah sakit telah berkumpul di tengah gedung utama.

Dimana Rumah Sakit Indonesia?

Terletak di Beit Lahiya , sebuah kota berpenduduk sekitar 90.000 orang di utara Gaza, rumah sakit ini berdiri di atas tanah seluas 16.000 meter persegi (172.200 kaki persegi) yang disumbangkan oleh pemerintah Gaza pada tahun 2011.

BACA JUGA  Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Rumah sakit tersebut telah menampung ratusan pengungsi yang mencari suaka di sana. Dekat juga dengan kamp pengungsi Jabalia.

Daerah di sekitar rumah sakit telah diserang beberapa kali oleh pasukan Israel, dengan setidaknya dua warga sipil tewas dalam serangan antara tanggal 7 Oktober dan 28 Oktober, menurut Human Rights Watch.

Pembangunan rumah sakit ini memakan biaya hampir $8 juta. Hal ini didanai oleh sumbangan dari warga negara Indonesia yang bekerja sama dengan kelompok-kelompok termasuk Palang Merah Indonesia dan Perkumpulan Muhammadiyah, salah satu organisasi Muslim terbesar di Indonesia.

Apa yang Israel katakan?

Israel telah lama menuduh Hamas menggunakan rumah sakit dan lokasi sipil lainnya untuk mendirikan pos komando dan menyembunyikan senjata.

Tentara sebelumnya mengatakan bahwa mereka yakin Rumah Sakit Indonesia dibangun di atas sistem terowongan Hamas, sebuah tuduhan yang mencerminkan tuduhan yang dibuat Israel terhadap Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza. Al-Shifa, rumah sakit utama di Jalur Gaza, telah menjadi sorotan selama berminggu-minggu setelah mendapat pemboman Israel.

Mengapa Israel menargetkan rumah sakit Palestina?

Enam minggu setelah perang di Gaza, serangan Israel terhadap rumah sakit hampir menjadi motif konflik tersebut. Setidaknya 21 dari 35 rumah sakit di Gaza – termasuk pusat kanker di Jalur Gaza – tidak berfungsi sama sekali, dan yang lainnya rusak serta kekurangan obat-obatan dan pasokan penting.

Komentator Taghreed El-Khodary mengatakan bahwa Israel “meyakinkan” dunia bahwa Rumah Sakit al-Shifa adalah markas besar Hamas karena merupakan rute termudah bagi mereka untuk menyerang Gaza.

“Mereka tahu bahwa hal yang paling aman adalah pergi dan membangun semacam markas militer bagi mereka di Kota Gaza. Mereka tidak bisa datang dari timur. Sekarang inilah yang mereka lakukan, pergi ke Rumah Sakit Indonesia di Beit Lahiya untuk mendirikan markas lain bagi mereka untuk menyerang dan membunuh lebih banyak warga sipil,” kata El-Khodary kepada Al Jazeera .

BACA JUGA  Kini Israel Sangat 'Alergi' Semangka jadi Simbol Palestina?

Menurut Omar Rahman, anggota Dewan Urusan Global Timur Tengah yang berbasis di Doha, ini adalah bentuk perang psikologis.

“Serangan terhadap rumah sakit menunjukkan kepada masyarakat bahwa tidak ada tempat yang aman bagi [warga Palestina],” kata Rahman kepada Al Jazeera, seraya menambahkan bahwa Israel bertindak dengan “impunitas total”.

Tahani Mustafa, analis senior Palestina di International Crisis Group, mengatakan tindakan membuat warga Palestina merasa tidak aman di setiap fasilitas di Jalur Gaza adalah untuk memadamkan segala bentuk perlawanan.

“Ini adalah bagian dari pola pelecehan yang sudah berlangsung lama terhadap staf dan layanan medis, di mana Israel menunjukkan kepada warga Palestina bahwa tidak ada seorang pun dan tidak ada ruang yang aman,” kata Mustafa kepada Al Jazeera.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA
Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Israel Kini Mengebom Gereja Ortodoks Yunani di Gaza

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

Internasional

Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Petugas medis Gaza yang tidak mau menuruti permintaan evakuasi Israel

Internasional

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai

Internasional

Nah..!!!Dubes Palestina Desak PBB Untuk Hentikan Pembunuhan Ketika Israel Gempur Gaza

Internasional

Puluhan orang tewas saat meninggalkan rumah mereka di Gaza saat Israel melakukan serangan darat
error: Content is protected !!