Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Jumat, 9 Februari 2024 - 07:47 WIB

Nah…!!! Kini Warga Palestina menunggu serangan Israel di Rafah

FOTO ; Orang-orang yang mengungsi ke Rafah takut dengan serangan Israel [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

FOTO ; Orang-orang yang mengungsi ke Rafah takut dengan serangan Israel [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Seham al-Najjar dan keluarganya tidak punya tempat lain untuk lari jika Israel meningkatkan serangannya terhadap Rafah, sebuah kota di paling selatan Gaza. Seperti 1,8 juta orang lainnya, Seham melarikan diri ke Rafah untuk mencari keamanan relatif dari pemboman tanpa henti dan invasi darat Israel di bagian lain Jalur Gaza.

Dia tiba beberapa minggu yang lalu bersama 20 anggota keluarganya dari Khan Younis, sebuah kota yang dianggap “aman” oleh Israel pada awal perang dan kemudian menjadi puing-puing pada bulan Desember. Seham khawatir Rafah akan mengalami nasib yang lebih buruk.

Perdana Menteri Israel “Benjamin Netanyahu ingin mengambil wilayah ini dari [Palestina] dan memberikannya kepada Zionis,” Seham, 30, mengatakan kepada Al Jazeera. “Tidak ada tempat di Gaza yang aman.”

Ratusan ribu warga Palestina di Rafah bersiap menghadapi serangan Israel yang dapat menambah daftar panjang kekejaman yang dilakukan di Gaza, menurut kelompok hak asasi manusia dan badan-badan PBB.

Mereka mengatakan Israel dengan sengaja dan tidak proporsional menargetkan warga sipil di Gaza sebagai pembalasan atas serangan mendadak Hamas terhadap komunitas Israel dan pos-pos militer pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan 1.139 orang dan 240 orang ditawan ke Gaza oleh para pejuang dari Brigade Qassam dan warga Palestina bersenjata lainnya. kelompok.

Israel membalasnya dengan membunuh 27.000 warga Palestina dan melukai lebih dari 66.000 orang dalam serangan yang menghancurkan sebagian besar Gaza, termasuk rumah, rumah sakit, museum, dan universitas.

Pembantaian tersebut telah menewaskan lebih dari 1 persen penduduk Gaza hanya dalam empat bulan, sehingga mendorong Mahkamah Internasional bulan lalu memperingatkan bahwa genosida “masuk akal” di Gaza.

PBB mengatakan “segala sesuatu harus dilakukan” untuk menghentikan serangan yang direncanakan terhadap Rafah, namun Israel mengabaikan kekhawatiran tersebut dan telah membunuh banyak orang di kota tersebut.

BACA JUGA  Nah...!!!Sekda Batanghari Akan Minta Petunjuk Bupati Soal Oknum Kepala OPD Berinisial NF

“Gaza adalah salah satu tempat terpadat penduduknya di dunia, dan Rafah kini menjadi tempat terpadat penduduknya di Gaza. Kampanye militer atau serangan udara apa pun akan memperbesar risiko serangan yang tidak proporsional,” kata Omar Shaki, direktur Israel-Palestina di Human Rights Watch.

Bencana yang akan terjadi

Feryal al-Najjar, 42, mengatakan dia khawatir putra dan enam putrinya bisa meninggal kapan saja.

Keluarga tersebut telah beberapa kali mengungsi sejak 7 Oktober, pertama meninggalkan rumah mereka di kamp pengungsi Jabalia ke Khan Younis, tempat mereka berlindung di sebuah pabrik selama beberapa bulan.

Ketika Khan Younis semakin terpukul oleh pasukan Israel, mereka menyadari bahwa tidak ada keamanan yang bisa didapat di sana, dan mereka berangkat ke Rafah, di mana sebagian besar warga sipil yang mengungsi tinggal di sekolah-sekolah dan bangunan tempat tinggal atau tidur di tenda-tenda yang didirikan di jalanan yang dingin.

“Ini adalah tempat terakhir di Gaza… Jika mereka menyerang kami di sini, lalu ke mana lagi kami bisa pergi?” Feryal bertanya. “Kita harus tetap di sini dan mati.”

Bahkan jika Israel menunda serangannya di Rafah, ribuan warga sipil bisa mati kelaparan di Gaza. Kebanyakan dari mereka hanya mempunyai sedikit akses terhadap makanan atau air bersih karena kebijakan Israel yang memblokir pengiriman bantuan.

Israel juga telah meratakan lahan pertanian sebagai bagian dari apa yang menurut Human Rights Watch merupakan kebijakan yang lebih luas yang menggunakan kelaparan sebagai senjata perang – sebuah kejahatan perang.

“Setiap hari selama empat bulan terakhir”, kata Feryal, “kami mendengar berita bahwa mungkin ada gencatan senjata, namun gencatan senjata tidak pernah tercapai.

BACA JUGA  Sopir Batubara Bawa Senpi Di Batanghari Diamankan Polisi, Begini Ceritanya,?

“Sekarang kita membutuhkan gencatan senjata. Cukuplah omong kosong ini.”

Qatar, Mesir dan Amerika Serikat berupaya menengahi gencatan senjata antara Israel dan Hamas, yang akan menghasilkan pertukaran tawanan Israel dan Palestina serta peningkatan bantuan ke wilayah kantong yang terkepung.

Pembicaraan sedang berlangsung, namun kesepakatan tampaknya belum tercapai.

Menunggu untuk mati?

Netanyahu mengatakan Israel ingin mengendalikan Koridor Philadelphi , sebidang tanah di perbatasan antara Jalur Gaza dan Mesir, untuk memastikan bahwa Hamas tidak dapat menyelundupkan senjata ke Gaza.

Namun operasi apa pun untuk mengendalikan perbatasan itu dapat mendorong ratusan ribu warga Palestina melintasi perbatasan menuju Mesir, menurut warga Palestina di Gaza dan pejabat Mesir.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi secara konsisten menentang “pencairan perjuangan Palestina” dengan mengusir warga Palestina dari tanah mereka dan membiarkan mereka memperjuangkan hak mereka untuk kembali seperti yang dilakukan oleh generasi pengungsi Palestina di masa lalu.

Mesir mengatakan Israel harus mengizinkan warga Palestina kembali ke Gaza utara sebelum operasi militer apa pun dimulai di Rafah.

Kairo juga memperingatkan bahwa setiap upaya Israel untuk mengendalikan Koridor Philadelphi berisiko membatalkan Perjanjian Camp David tahun 1979, sebuah perjanjian damai antara Mesir dan Israel yang mendemiliterisasi perbatasan.

“Sulit untuk mengantisipasi langkah apa yang akan diambil [untuk Mesir] jika serangan Israel [terhadap Rafah] terjadi,” kata seorang pakar Mesir, yang tidak mau disebutkan namanya karena sensitifnya isu tersebut. “Lembaga Mesir terbatas dalam situasi ini.”

Sementara itu, Seham hidup dalam ketakutannya bahwa dunia akan membiarkan Israel melakukan pembantaian di Rafah.

“Kami menunggu untuk menjadi martir,” katanya.

“Kami tahu bahwa ke mana pun kami pergi dan apa pun yang kami lakukan, kami akan dibunuh.”

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Petugas medis Gaza yang tidak mau menuruti permintaan evakuasi Israel

Internasional

Puluhan orang tewas saat meninggalkan rumah mereka di Gaza saat Israel melakukan serangan darat

Internasional

Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza

Internasional

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

Internasional

Kini Israel Perintahkan Evakuasi RS Indonesia dalam Empat Jam
error: Content is protected !!