Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Selasa, 28 November 2023 - 05:48 WIB

Nah…!!!Gencatan Senjata di Gaza Diperpanjang

FOTO : Warga Palestina makan di luar, dikelilingi kehancuran akibat serangan udara Israel di desa Khuzaa, sebelah timur Khan Younis di selatan Jalur Gaza pada 27 November 2023 [Said Khatib/AFP]

FOTO : Warga Palestina makan di luar, dikelilingi kehancuran akibat serangan udara Israel di desa Khuzaa, sebelah timur Khan Younis di selatan Jalur Gaza pada 27 November 2023 [Said Khatib/AFP]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Jeda kemanusiaan dalam pertempuran antara Israel dan Hamas akan diperpanjang dua hari, kata mediator Qatar dan Hamas, beberapa jam sebelum gencatan senjata empat hari di Gaza berakhir.

“Negara Qatar mengumumkan bahwa, sebagai bagian dari mediasi yang sedang berlangsung, kesepakatan telah dicapai untuk memperpanjang gencatan senjata kemanusiaan selama dua hari tambahan di Jalur Gaza,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majed al-Ansari pada X, sebelumnya Twitter, pada hari Senin.

Qatar, Amerika Serikat dan Mesir telah terlibat dalam negosiasi intensif untuk membangun dan memperpanjang gencatan senjata di Gaza, yang menurut para mediator dirancang untuk diperluas dan diperluas.

Selama gencatan senjata awal, total 50 tawanan sipil, semuanya perempuan dan anak-anak, diperkirakan akan dibebaskan oleh Hamas.

Sebagai imbalannya, 150 tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel akan dibebaskan dan lebih banyak bantuan kemanusiaan diizinkan masuk ke Gaza.

Ghazi Hamad, seorang pejabat Hamas, mengatakan dia berharap gencatan senjata dapat diperpanjang.

“Itu [kemungkinan perpanjangan] tertulis dalam perjanjian, bahwa jika Hamas memberikan lebih banyak sandera, akan ada lebih banyak hari gencatan senjata,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kami kini sepakat untuk membebaskan lebih banyak sandera dan memperpanjang perjanjian selama dua hari. Ini merupakan kabar baik bagi masyarakat kami, khususnya masyarakat Gaza.

“Saya berharap kita dapat memperpanjangnya hingga kita mencapai akhir perang ini. Kami ingin mengakhiri perang. Kami berada dalam gencatan senjata sementara, namun kami berupaya untuk memperpanjangnya. Ada banyak dukungan dari Qatar, Mesir dan banyak negara Barat untuk mengakhiri bencana ini,” katanya.

Selama tiga hari pertama gencatan senjata, 39 tawanan Israel dibebaskan oleh kelompok bersenjata tersebut dan ditukar dengan 117 tahanan Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel.

BACA JUGA  Nah, Intel AS Katakan Ribuan Bom yang Dijatuhkan Israel Tak Miliki Sistem Panduan, "Asal-asalan"

Sebagai hasil dari negosiasi paralel yang dipimpin oleh Qatar, 17 warga negara Thailand, satu warga Filipina, dan satu warga negara ganda Rusia-Israel juga telah dibebaskan oleh Hamas.

Pejuang Hamas menyandera sekitar 240 sandera ketika mereka menyerbu dari Gaza ke Israel selatan pada 7 Oktober dan menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut pejabat Israel.

Setelah serangan itu, Israel melancarkan kampanye pengeboman tanpa henti dan serangan darat di Gaza, menewaskan hampir 15.000 orang, termasuk lebih dari 6.000 anak-anak, menurut pejabat Palestina.

Dilaporkan dari Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, Nida Ibrahim dari Al Jazeera mengatakan keluarga-keluarga di seluruh wilayah Palestina yang diduduki akan merasa lega dengan perpanjangan tersebut.

“Ini adalah sumber bantuan bagi banyak keluarga, tidak hanya keluarga para tahanan, tetapi juga orang-orang lain di Tepi Barat yang diduduki yang menyaksikan gambar-gambar horor dari Jalur Gaza yang terkepung.

“Kami tidak hanya mengacu pada pembunuhan dan anak-anak yang kehilangan nyawa, tetapi juga pada orang-orang yang mengungsi, mereka yang terluka, mereka yang kelaparan dan berada dalam situasi yang sangat sulit.”

Gedung Putih menyambut baik perpanjangan gencatan senjata dan berharap warga Amerika akan menjadi salah satu tawanan yang akan dibebaskan pada tahap pertukaran berikutnya. Delapan hingga sembilan warga AS diyakini masih termasuk di antara mereka yang ditahan.

Sekjen PBB juga memuji perpanjangan waktu dua hari tersebut sebagai “secercah harapan dan rasa kemanusiaan” namun memperingatkan bahwa hal tersebut tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan bantuan warga Palestina di Jalur Gaza.

“Saya sangat berharap bahwa hal ini akan memungkinkan kita untuk meningkatkan lebih banyak lagi bantuan kemanusiaan kepada masyarakat di Gaza yang sangat menderita – mengingat bahwa bahkan dengan jumlah waktu tambahan tersebut, tidak mungkin untuk memenuhi semua kebutuhan dramatis para pengungsi. populasi,” kata Guterres kepada wartawan.

BACA JUGA  Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Perpanjangan ini diumumkan ketika Hamas mengatakan mereka telah menerima daftar nama-nama tahanan yang akan dibebaskan pada Senin malam sebagai imbalan atas tawanan Israel, kata kelompok itu melalui saluran Telegramnya.

Daftar tersebut mencakup tiga tahanan perempuan dan 30 anak lainnya.

Sementara itu, kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pihaknya telah memberi tahu keluarga tentang identitas para tawanan yang akan dibebaskan pada hari Senin.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Internasional

Nah..!!!Dubes Palestina Desak PBB Untuk Hentikan Pembunuhan Ketika Israel Gempur Gaza

Internasional

Netanyahu Katakan Perang Memasuki ‘Tahap Kedua’ Ketika Pasukan Israel Masuk ke Gaza

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Internasional

Israel Serang Suriah dan Lebanon Setelah Serangan Roket

Internasional

Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Nah..!!!Akhirnya Pangeran MBS ‘Ngamuk’, Arab Saudi Tegas Serukan Boikot Israel