Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Jumat, 27 Oktober 2023 - 11:03 WIB

Nah..!!!Dubes Palestina Desak PBB Untuk Hentikan Pembunuhan Ketika Israel Gempur Gaza

FOTO : Riyad Mansour, Duta Besar Palestina untuk PBB, berbicara pada sesi darurat Majelis Umum PBB di markas besar PBB di New York [Mike Segar/Reuters]

FOTO : Riyad Mansour, Duta Besar Palestina untuk PBB, berbicara pada sesi darurat Majelis Umum PBB di markas besar PBB di New York [Mike Segar/Reuters]

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Utusan Palestina untuk PBB telah meminta negara-negara anggota untuk memilih mengakhiri pemboman Israel di Jalur Gaza dan meningkatkan pengiriman bantuan kepada 2,3 juta warga Palestina yang tinggal di wilayah yang terkepung.

“Saya mengimbau Anda semua untuk memilih menghentikan pembunuhan itu. Pilihlah bantuan kemanusiaan untuk menjangkau mereka yang kelangsungan hidupnya bergantung padanya. Pilihlah untuk menghentikan kegilaan ini,” kata Duta Besar Palestina Riyad Mansour dalam pidato emosional di Majelis Umum PBB pada hari Kamis.

Saat berargumentasi mengenai gencatan senjata, Mansour mengatakan negara-negara tertentu yang tidak disebutkan namanya menerapkan standar ganda dalam konflik tersebut.

“Bagaimana perwakilan negara bisa menjelaskan betapa mengerikannya 1.000 warga Israel terbunuh dan tidak merasakan kemarahan yang sama ketika 1.000 warga Palestina terbunuh setiap hari?” Mansour bertanya kepada majelis. “Mengapa tidak merasakan urgensi untuk mengakhiri pembunuhan mereka?”

Majelis Umum yang beranggotakan 193 negara bertemu untuk sesi darurat ketika lembaga bantuan dan kelompok hak asasi manusia memperingatkan bahwa kondisi kemanusiaan di Gaza berada pada titik kritis lebih dari dua minggu setelah serangan Israel yang tiada henti .

Israel telah membombardir wilayah Palestina sejak Hamas, yang menguasai Gaza, menewaskan sedikitnya 1.400 orang dalam serangan di Israel selatan, menurut para pejabat Israel.

Lebih dari 7.000 orang tewas dalam pemboman Israel, menurut otoritas Gaza, dan Israel juga memutus pasokan makanan, air, listrik dan bahan bakar ke wilayah tersebut.

Saat berpidato di Majelis Umum, utusan Israel Gilad Erdan menggambarkan serangan Hamas sebagai “pogrom”.

“Roket-roket itu hanyalah kedok untuk pogrom yang terjadi setelahnya. Teroris barbar Hamas menyerbu Israel dari laut, darat, dan udara,” kata Erdan. “Mereka datang dengan satu tujuan: membunuh dengan kejam setiap makhluk hidup yang mereka temui.”

BACA JUGA  Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Erdan melontarkan komentar tersebut ketika majelis memulai pertemuan dua hari mengenai Timur Tengah.

Mereka dijadwalkan melakukan pemungutan suara pada hari Jumat mengenai resolusi yang dirancang oleh negara-negara Arab yang menyerukan gencatan senjata dalam perang antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza.

Berbicara atas nama negara-negara Arab, Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi menuduh Israel “menjadikan Gaza sebagai neraka abadi di bumi. Trauma ini akan menghantui generasi mendatang.” Dia mengatakan dampaknya terhadap warga sipil Palestina sangat besar.

Pengepungan dan serangan Israel terhadap Gaza telah memicu kecaman yang semakin besar karena jumlah korban tewas terus meningkat dan para pejabat bantuan memperingatkan akan adanya bencana kemanusiaan yang akan segera terjadi.

Layanan medis di Gaza hampir mencapai titik puncaknya selama berhari-hari karena pasokan bahan bakar terbatas akibat pengepungan Israel terhadap jalur tersebut.

Pada hari Kamis, Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) memperingatkan bahwa stok bahan bakarnya hampir habis , dan badan tersebut terpaksa menghentikan “layanan penyelamatan jiwa”.

Para pemimpin internasional juga telah menyatakan kekhawatirannya bahwa invasi darat Israel ke Gaza dapat memicu eskalasi yang lebih luas di wilayah tersebut.

Dalam pidatonya di PBB pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian memperingatkan bahwa negaranya tidak ingin melihat pertempuran meningkat tetapi “jika genosida di Gaza terus berlanjut, mereka tidak akan terhindar dari kebakaran ini.”

Dalam pernyataan bersama pada hari Kamis, negara-negara Arab seperti Bahrain, Mesir, Yordania, Kuwait, Maroko, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab mengutuk apa yang mereka sebut sebagai hukuman kolektif Israel dan pemindahan massal warga Palestina.

Kelompok hak asasi manusia seperti Amnesty International telah menekankan perlunya gencatan senjata  untuk mengakhiri pertumpahan darah dan menghindari kemungkinan meluasnya pertempuran ke negara-negara tetangga.

BACA JUGA  Sayap Bersenjata Hamas Katakan Mereka Tembak 16 Roket ke Israel Dari Lebanon Selatan

Sementara itu, delegasi pemimpin Hamas tiba pada hari Kamis di Rusia , di mana para pejabat mengatakan wakil menteri luar negeri Iran juga berkunjung.

Israel mengecam Rusia, yang memiliki hubungan dengan semua pihak yang terlibat dalam pertempuran saat ini, karena menjadi tuan rumah bagi anggota Hamas, dan menggambarkan kelompok tersebut “lebih buruk dari ISIS”.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Ini Surat Untuk Presiden Biden Dari Warga Palestina Yang Berduka

Internasional

Nah..!!!Akhirnya Pangeran MBS ‘Ngamuk’, Arab Saudi Tegas Serukan Boikot Israel

Internasional

Serangan Israel Terhadap Rumah Sakit Merupakan Kejahatan Perang

Internasional

Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

Internasional

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

Internasional

Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Terpaksa Kuburkan Pasien Meninggal di ‘Kuburan Massal’

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah