Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Kamis, 14 Desember 2023 - 20:36 WIB

Kata Badan Pengawas : Kematian Jurnalis Meningkat di Gaza

FOTO : Seorang jurnalis mengamati Jalur Gaza, yang dianggap sebagai tempat paling mematikan di dunia bagi jurnalis pada tahun 2023 [File: Jack Guez/AFP]

FOTO : Seorang jurnalis mengamati Jalur Gaza, yang dianggap sebagai tempat paling mematikan di dunia bagi jurnalis pada tahun 2023 [File: Jack Guez/AFP]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Empat puluh lima jurnalis tewas saat bertugas dalam 11 bulan pertama tahun ini, kata kelompok advokasi media Reporters Without Borders (RSF), dan mencatat bahwa jumlah tersebut merupakan penurunan dari jumlah total kematian di seluruh dunia pada tahun lalu meskipun ada korban jiwa akibat serangan Israel . perang Palestina .

Tempat paling mematikan bagi jurnalis sepanjang tahun ini adalah Gaza, di mana setidaknya 13 jurnalis terbunuh saat aktif meliput perang tersebut, menurut laporan tahunan RSF yang diterbitkan pada hari Kamis. Jumlah total jurnalis yang terbunuh di Gaza – terlepas dari pekerjaan mereka – adalah 56 orang, kata RSF.

“Di kalangan warga sipil di Gaza, jurnalis harus membayar mahal,” kata Sekretaris Jenderal RSF Christophe Deloire.

Mereka termasuk di antara 63 jurnalis yang terbunuh di Timur Tengah sejak pecahnya perang pada tanggal 7 Oktober, 17 di antaranya memenuhi definisi RSF yaitu dibunuh “dalam menjalankan tugas mereka atau sehubungan dengan status mereka sebagai jurnalis”.

‘Kejahatan perang’

RSF mengatakan pihaknya telah mengajukan pengaduan ke Pengadilan Kriminal Internasional atas “kejahatan perang” atas kematian jurnalis yang terbunuh dalam konflik saat ini antara Israel dan kelompok bersenjata Palestina Hamas.

Hal ini sejalan dengan seruan untuk dilakukannya investigasi kejahatan perang oleh pengawas hak asasi manusia Amnesty International dan Human Rights Watch, yang dalam penyelidikan independennya menetapkan bahwa pasukan Israel kemungkinan dengan sengaja menargetkan wartawan yang meliput konflik tersebut.

Di antara mereka adalah videografer Reuters, Issam Abdallah, yang terbunuh oleh tembakan Israel di Lebanon selatan saat mengenakan rompi pers yang ditandai dengan jelas di daerah yang jauh dari pertempuran aktif, kata outlet media tersebut. Pada saat yang sama, enam jurnalis lainnya juga terluka, termasuk juru kamera Al Jazeera Elie Brakhia dan reporter Carmen Joukhadar.

BACA JUGA  Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

Meskipun jumlah korban tewas dalam perang Gaza tinggi, jumlah keseluruhan jurnalis yang terbunuh saat melakukan tugasnya pada tahun 2023 adalah yang terendah dalam beberapa dekade, kata RSF. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh lebih sedikitnya jurnalis yang menjadi sasaran di Amerika Latin dan berkurangnya kekerasan di negara-negara seperti Suriah dan Irak.

“Hal ini tidak mengurangi tragedi di Gaza, namun kami mengamati adanya penurunan secara berkala, dan sangat jauh dari jumlah 140 jurnalis yang terbunuh pada tahun 2012 dan 2013” ​​karena perang di Suriah dan Irak, kata Deloire.

Penurunan ini juga disebabkan oleh upaya organisasi antar pemerintah dan LSM untuk memerangi impunitas dan “kehati-hatian” yang lebih besar dari para wartawan itu sendiri, tambah Deloire.

Sejak tahun 1995, RSF telah menyusun laporan tahunannya mengenai kekerasan dan pelanggaran terhadap jurnalis berdasarkan data yang dikumpulkan dari tanggal 1 Januari hingga 1 Desember pada tahun yang bersangkutan.

‘Masih belum aman’

Di luar Gaza, Ukraina dan Meksiko terus terbukti berbahaya bagi jurnalis.

Dua jurnalis tewas saat meliput perang Ukraina pada tahun 2023, termasuk reporter AFP Arman Soldin, kata RSF. Secara total, 11 wartawan telah terbunuh sejak dimulainya konflik pada Februari 2022 setelah invasi Rusia.

Terdapat penurunan tajam dalam kematian jurnalis di Amerika Latin, di mana enam jurnalis terbunuh pada tahun 2023, dibandingkan dengan 26 jurnalis pada tahun 2022 .

Di Meksiko saja, jumlahnya turun menjadi empat dari 11 pada tahun sebelumnya. Meski begitu, RSF memperingatkan bahwa Meksiko tetap berbahaya bagi jurnalis, dengan alasan masih adanya penculikan dan penyerangan. Dari 84 jurnalis yang hilang di seluruh dunia, sekitar sepertiganya adalah orang Meksiko.

BACA JUGA  Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

“Bekerja sebagai jurnalis di [Amerika Latin] masih belum aman, seperti yang ditunjukkan oleh penculikan dan serangan bersenjata baru-baru ini di Meksiko,” kata RSF.

Jumlah reporter yang berada di balik jeruji besi juga menurun pada tahun 2023, turun menjadi 521 dari 569 pada tahun 2022, dengan Belarus bergabung dengan Tiongkok dan Myanmar sebagai “salah satu dari tiga penjara terbesar di dunia”.

Turki dan Iran juga berulang kali memenjarakan jurnalis, kata laporan itu.

Sebanyak 54 jurnalis disandera, dibandingkan dengan 65 jurnalis pada tahun 2022, kata laporan itu.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Begini Jenazah Yang Dinodai Israel di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Nah..!!!Akhirnya Pangeran MBS ‘Ngamuk’, Arab Saudi Tegas Serukan Boikot Israel

Internasional

Nah…!!! Israel Gerebek Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Untuk Hari Kedua

Internasional

Petugas medis Gaza yang tidak mau menuruti permintaan evakuasi Israel

Internasional

Ini Kisah Para Jurnalis Yang Syahid di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah

Internasional

Menjaga Gaza Tetap Online, Pahlawan Telekomunikasi Taruhkan Nyawa Dari Bom Israel

Internasional

Dinas PUTR Batanghari Bangun Jalan Kabupaten di Dua Kecamatan
error: Content is protected !!