Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Sabtu, 18 November 2023 - 17:29 WIB

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

FOTO : Warga Palestina mengendarai kereta keledai selama pemboman Israel yang terus berlanjut di Jalur Gaza di Khan Younis [File:Fatima Shbair/AP]

FOTO : Warga Palestina mengendarai kereta keledai selama pemboman Israel yang terus berlanjut di Jalur Gaza di Khan Younis [File:Fatima Shbair/AP]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Setidaknya 28 warga Palestina tewas dalam serangan udara Israel di dua wilayah pemukiman Khan Younis di Gaza selatan.

Sebuah lingkungan di Hamad terkena pemboman pada hari Sabtu, kata Youmna ElSayed dari Al Jazeera, melaporkan dari Khan Younis. Puluhan orang juga terluka dalam serangan yang sebagian besar menewaskan anak-anak.

Pemboman lain kemudian menargetkan sebuah rumah di kota Khuza’a, sebelah timur Khan Younis, katanya.

“Jumlah korban tewas sebanyak 28 orang, namun puluhan orang luka-luka dan puluhan lainnya masih tertimbun reruntuhan terutama di lingkungan pemukiman Hamad,” tambah ElSayed.

Direktur Kompleks Medis Nasser di selatan mengatakan fasilitasnya menerima 26 jenazah dan 23 orang menderita luka serius setelah serangan Hamad, menurut kantor berita AFP.

Ratusan ribu warga Palestina telah pindah ke Jalur Gaza selatan setelah Israel memerintahkan mereka untuk mengungsi dari wilayah utara, dengan alasan bahwa wilayah tersebut akan “lebih aman” di tengah serangan darat pasukan Israel di sana.

Dua pertiga dari mereka kini menjadi tunawisma.

Dalam beberapa pekan terakhir, pemboman Israel juga meningkat di wilayah selatan.

Warga di Khuzaa, Abassan, Bani Suheila dan al-Qarara di timur Khan Younis, kota terbesar di Gaza selatan, mengatakan pesawat Israel menjatuhkan ribuan selebaran pada Rabu malam dan Kamis pagi, memperingatkan mereka untuk pergi.

“Demi keselamatan Anda, Anda perlu segera mengungsi dari tempat tinggal Anda dan menuju ke tempat perlindungan yang diketahui,” kata selebaran tersebut. “Siapa pun yang berada di dekat teroris atau fasilitas mereka membahayakan nyawa mereka, dan setiap rumah yang digunakan oleh teroris akan menjadi sasaran.”

Tidak jelas ke mana penduduk di bagian timur Khan Younis diperkirakan akan mengungsi karena Israel sebelumnya telah memerintahkan orang-orang untuk pindah ke wilayah ini demi keselamatan mereka.

BACA JUGA  Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Dalam sebuah wawancara dengan stasiun televisi AS pada hari Jumat, Mark Regev, seorang pembantu Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, mengatakan mereka meminta orang-orang untuk pindah karena mereka “tidak ingin melihat warga sipil terjebak dalam baku tembak”, yang mengindikasikan tindakan tentara Israel. berencana untuk menyerang Hamas di Gaza selatan setelah menundukkan wilayah utara.

Regev menambahkan bahwa pasukan Israel harus maju ke kota tersebut untuk mengusir pejuang Hamas dari apa yang ia duga sebagai terowongan bawah tanah dan bunker, namun tidak ada “infrastruktur besar” seperti itu di wilayah yang kurang dibangun di wilayah barat.

“Saya yakin mereka tidak perlu pindah lagi” jika mereka pindah ke barat,” katanya.

“Kami meminta mereka untuk pindah ke daerah yang diharapkan terdapat tenda dan rumah sakit lapangan,” katanya, seraya menambahkan bahwa wilayah barat juga lebih dekat dengan perbatasan Rafah dengan Mesir, di mana bantuan kemanusiaan dapat didatangkan. secepat mungkin”.

Namun Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Turk mengatakan bahwa saat ini, organisasinya “tidak menganggap wilayah Gaza mana pun sebagai wilayah yang aman”.

Sejak 7 Oktober, lebih dari 12.000 orang di Jalur Gaza, 5.000 di antaranya anak-anak, tewas akibat pemboman Israel terhadap wilayah kantong yang terkepung yang merupakan rumah bagi sekitar 2,3 juta orang.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA
Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Nah, Intel AS Katakan Ribuan Bom yang Dijatuhkan Israel Tak Miliki Sistem Panduan, “Asal-asalan”

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Ini Surat Untuk Presiden Biden Dari Warga Palestina Yang Berduka

Internasional

Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza

Internasional

Puluhan Ribu Orang Bergabung Dalam Demonstrasi Untuk Israel di Washington DC

Internasional

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai

Internasional

Kata Badan Pengawas : Kematian Jurnalis Meningkat di Gaza

Internasional

Nah..!!!Akhirnya Pangeran MBS ‘Ngamuk’, Arab Saudi Tegas Serukan Boikot Israel
error: Content is protected !!