Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Rabu, 15 November 2023 - 14:19 WIB

Puluhan Ribu Orang Bergabung Dalam Demonstrasi Untuk Israel di Washington DC

FOTO ; Massa berteriak, 'Bawa mereka pulang!' saat mereka mengangkat tinggi-tinggi foto lebih dari 200 orang yang ditawan [Elizabeth Franz/AP Photo]

FOTO ; Massa berteriak, 'Bawa mereka pulang!' saat mereka mengangkat tinggi-tinggi foto lebih dari 200 orang yang ditawan [Elizabeth Franz/AP Photo]

JURNALISHUKUM.COM, WASHINGTON DC – Puluhan ribu orang telah bergabung dalam unjuk rasa di Washington, DC, untuk menyuarakan solidaritas terhadap Israel dalam perjuangannya melawan Hamas dan mengutuk anti-Semitisme.

Aksi “Pawai untuk Israel” pada hari Selasa berlangsung di National Mall di bawah pengamanan ketat, dengan anggota senior Kongres berpidato di depan kerumunan orang yang mengibarkan bendera Amerika Serikat dan Israel.

Banyak yang mengangkat plakat yang menyerukan kelompok bersenjata Palestina Hamas untuk membebaskan sedikitnya 200 orang yang ditawan dalam serangan mendadak mereka pada tanggal 7 Oktober, yang menurut pihak berwenang Israel menewaskan lebih dari 1.200 orang.

Tanggapan Israel – serangan tanpa henti selama berminggu-minggu di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas, yang menurut para pejabat di sana telah menewaskan lebih dari 11.300 orang – telah mengungkap perpecahan mendalam di AS, pendukung paling setia Israel.

Di puncak mal, para petinggi Partai Demokrat di Kongres – Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer dan pemimpin Partai Demokrat di DPR Hakeem Jefferies – berdiri bersama di atas panggung bersama anggota Partai Republik Mike Johnson, ketua Dewan Perwakilan Rakyat, dan Senator Joni Ernst dari negara bagian Iowa tengah. . Mereka bergandengan tangan ketika Schumer, pejabat tertinggi Yahudi terpilih di AS, meneriakkan, “Kami mendukung Israel.”

Namun di bawah proyeksi persatuan, Partai Demokrat dan AS sendiri terpecah belah mengenai tindakan Israel dan perlakuannya terhadap warga Palestina.

Negara ini telah dilanda demonstrasi yang sebagian besar pro-Palestina selama berminggu-minggu di tengah meningkatnya seruan untuk gencatan senjata dan Presiden Joe Biden telah mengurangi solidaritas penuh dengan Israel sejak minggu-minggu awal perang untuk mendesak lebih banyak pengendalian diri.

BACA JUGA  Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Hamas menjadi sasarannya

Sejumlah pembicara tampil untuk mengutuk serangan Hamas dan apa yang mereka katakan sebagai penyebaran anti-Semitisme yang mematikan secara internasional.

Presiden Israel Isaac Herzog berbicara kepada massa melalui video dari Tembok Barat di Kota Tua Yerusalem Timur yang diduduki. Setelah “pembantaian terbesar sejak Holocaust,” katanya, “mari kita berseru bersama, jangan pernah lagi.

“Tidak ada yang akan menghancurkan kita,” janjinya. “Kami akan bangkit kembali… Tidak ada alasan yang lebih besar dan adil selain ini.”

Rachel Goldberg, yang putranya yang berusia 23 tahun, Hersh Goldberg-Polin , diculik oleh Hamas setelah kelompok itu menyerang sebuah festival musik, juga berbicara kepada orang banyak, dengan menyebutkan bahwa mereka yang ditawan berkisar antara usia sembilan bulan hingga 87 tahun dan berusia 87 tahun. agama dan kebangsaan yang berbeda.

“Hati kami terluka dan diliputi kesengsaraan,” katanya. “Mengapa dunia menerima bahwa 240 manusia dari hampir 30 negara telah dicuri?”

Banyak dari para demonstran yang mengenakan bendera Israel dikalungkan di bahu mereka atau memegang bendera kecil Israel di tangan mereka untuk menunjukkan kemarahan mereka terhadap Hamas.

Spanduk dan plakat menunjukkan nama dan foto orang-orang yang ditawan di Gaza, dan massa berteriak, “Bawa mereka pulang!”

Tanda lainnya bertuliskan “Musnahkan Hamas” dan “ Dari sungai hingga laut , kami mendukung demokrasi.”

Keamanan diperketat, truk memblokir akses ke mal dan polisi terus mengawasi area tersebut.

Melanie Lubin dari Olney, Maryland, mengenakan bendera yang memadukan Bintang dan Garis dengan Bintang Daud biru dan putih Israel.

Ketika ditanya tentang jumlah korban tewas di Gaza dan kritik terhadap cara Israel melakukan kampanye militernya, dia berkata: “Saya pikir semua orang khawatir tentang apa yang terjadi di Gaza dan terhadap warga sipil di Israel. Israel melakukan yang terbaik. Ini adalah perang. Israel tidak memulai perang ini.”

BACA JUGA  Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Mark Moore, seorang pendeta Kristen berusia 48 tahun dari Chicago, mengatakan dia menganggap Israel sebagai “satu-satunya benteng kebebasan” di Timur Tengah.

“Saya berdoa untuk perdamaian… dicapai melalui kemenangan sehingga tidak berlanjut dengan siklus kekerasan yang tiada akhir ini,” katanya.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Netanyahu Katakan Perang Memasuki ‘Tahap Kedua’ Ketika Pasukan Israel Masuk ke Gaza

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

Internasional

Kini Israel Perintahkan Evakuasi RS Indonesia dalam Empat Jam

Internasional

Dua Pemuda Palestina di Tembak Mati Oleh Pasukan Israel di Tepi Barat

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Kini PBB Berikan Suara Terbanyak Dukung Gencatan Senjata Kemanusiaan di Gaza

Internasional

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

Internasional

Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir