Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Minggu, 5 November 2023 - 14:39 WIB

Perang Darat Israel di Gaza Bisa Menjadi Lebih Berdarah

FOTO : Tentara Israel berlari mengambil posisi di kawasan sepanjang perbatasan dengan Gaza, Israel selatan, 13 Oktober 2023 [Atef Safadi/EPA-EFE]

FOTO : Tentara Israel berlari mengambil posisi di kawasan sepanjang perbatasan dengan Gaza, Israel selatan, 13 Oktober 2023 [Atef Safadi/EPA-EFE]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Serangan darat Israel di Gaza dimulai pekan lalu sebagai kemajuan pasukan darat secara perlahan, bertahap, dan bertahap di sepanjang tiga sumbu utama: dari utara, unit lapis baja dan mekanis bergerak di Kota Gaza dalam dua kolom melintasi garis depan sepanjang 6 km (3,7 mil). Kekuatan terkuat melaju langsung menuju bagian tengah aglomerasi perkotaan dan mencapainya tanpa hambatan atau kerugian yang berarti.

Kolom kedua bergerak di sepanjang pantai Mediterania. Meskipun tampaknya mereka telah maju lebih jauh ke selatan dibandingkan unit-unit yang menyerang kota tersebut, nampaknya kekuatan ini belum sepenuhnya memutus akses Kota Gaza ke laut.

Kelompok ketiga maju dari timur, melintasi tanah yang relatif mudah yang terdiri dari gurun dan lahan pertanian, dengan beberapa dusun kecil yang tidak cocok untuk membangun pertahanan yang kuat. Gelombang tersebut mencapai laut, memotong bagian utara Jalur Gaza, dengan Kota Gaza, dari selatan, seperti yang saya perkirakan tiga minggu lalu.

Membangun fakta di lapangan tidaklah mudah namun informasi dari kedua belah pihak dan non-kombatan nampaknya menegaskan bahwa garis depan telah bergerak.

Sulit untuk menentukan bagaimana pertempuran darat terjadi dan bagaimana kinerja militer kedua negara. Hanya terdapat sedikit informasi yang dapat diandalkan dan banyak klaim yang belum terverifikasi atau tidak dapat diverifikasi. Hanya ada sedikit pengamat di lapangan yang mampu mengenali detail taktik dan operasi kedua belah pihak yang juga memiliki integritas dan ketidakberpihakan dalam melaporkan hal tersebut.

Analis seperti saya harus mengandalkan pengalaman masa perang dan keterampilan kita dalam membaca yang tersirat dari rilis media dan pengumuman resmi masing-masing. Hal-hal tersebut hampir pasti berisi fakta-fakta yang dibubuhi propaganda dan kebohongan, yang ditanamkan untuk menyesatkan para pengamat atau mengaburkan isu-isu yang tidak menyenangkan.

Maraknya media sosial berarti masyarakat umum, bukan jurnalis terlatih, sering kali menjadi pihak pertama yang terlibat dalam peristiwa penting apa pun. Meskipun patut dipuji bahwa dengan semakin banyaknya warga sipil yang memiliki ponsel yang mampu digunakan untuk media, kita mempunyai lebih banyak materi dari zona perang, kita harus berhati-hati dalam menerima fakta bahkan apa yang ingin ditampilkan dalam video dan foto.

BACA JUGA  Kini Israel Sangat 'Alergi' Semangka jadi Simbol Palestina?

Jumlah klaim yang menyesatkan dan salah, banyak yang dibuat dengan jujur ​​dan dengan itikad baik, telah meningkat berkali-kali lipat, begitu pula dengan jumlah klaim palsu yang sengaja dibuat dan diduga berasal dari para saksi. Seorang reporter atau analis harus menilai masuk akal dan kebenaran klaim yang dibuat. Ribuan contoh membuktikan bagaimana video yang sama bisa memiliki dua sisi. Untuk mengilustrasikan kerumitan dalam mendasarkan kesaksian dan penjelasan pada satu adegan atau sisi tertentu, saya akan menggunakan contoh dari perang lain yang saya liput.

Beberapa bangunan di kompleks rumah sakit terkena bom pintar sehingga menimbulkan banyak korban jiwa. Sejumlah tim kamera, termasuk lembaga-lembaga internasional dan jaringan TV terkemuka, segera hadir dan para pejabat dari pihak yang menjadi sasaran menyesalkan bagaimana para agresor menyerang rumah sakit, yang dilindungi oleh hukum perang internasional.

Sejumlah jurnalis berpengalaman mencoba mempelajari lebih lanjut, menyelinap ke sisi lain rumah sakit meskipun ada larangan dan penghalang jalan dari militer. Mereka menemukan tentara pihak yang diserang dengan tergesa-gesa mengeluarkan tentaranya yang tewas dan terluka serta peralatan radar dan rudal dari fasilitas yang konon hanya digunakan untuk medis.

Ketika ditemukan, para jurnalis tersebut tidak hanya diserang oleh tentara, namun juga oleh warga sipil setempat yang sangat yakin bahwa media internasional seharusnya hanya menggambarkan mereka sebagai korban, bukan sebagai pihak yang menyalahgunakan status situs yang dilindungi.

Versi-versi ini terjadi di setiap perang – dan seringkali dilakukan oleh kedua belah pihak.

Sementara itu, meski gencarnya pengeboman dari udara, perang perkotaan di Gaza nampaknya belum dimulai dengan sungguh-sungguh. Ini belum dilakukan dari rumah ke rumah dan di dalam terowongan.

Dari video yang tersedia sejauh ini, nampaknya kedua belah pihak membatasi keterlibatan mereka pada penyelidikan unit kecil dan serangan tabrak lari yang sangat singkat.

BACA JUGA  Nah..!!!Dubes Palestina Desak PBB Untuk Hentikan Pembunuhan Ketika Israel Gempur Gaza

Israel tampaknya memilih pendekatan yang lebih lambat, dengan menggunakan sejumlah besar tentara yang diturunkan. Daripada tetap aman diangkut oleh pengangkut personel lapis baja berat, infanteri harus turun, menyebar, dan mengikuti tank dengan berjalan kaki. Mereka mengambil risiko lebih tinggi, tapi tank lebih aman.

Perlunya taktik semacam itu dikonfirmasi oleh sebuah video Palestina yang menunjukkan penyergapan berani yang menghancurkan Merkava generasi terbaru. Seorang pejuang Hamas berlari ke arah tank dari samping, yang merupakan titik buta bagi kru, dan memasang alat peledak. Kemudian pesawat tempur lain menghantam bahan peledak tersebut dari jarak dekat dengan proyektil antitank, menyebabkan ledakan yang jauh lebih kuat dibandingkan hanya dengan satu senjata saja. Hamas mengklaim telah menghancurkan tiga Merkava namun rincian kasus lainnya tidak diketahui.

Meski video tidak memperlihatkannya, serangan tank mendadak itu bisa saja dilakukan menggunakan salah satu terowongan Hamas untuk mendekati posisi Israel. Jika demikian, maka ini merupakan gambaran betapa berbahayanya mereka.

Salah satu video pertama tentara Israel dari daerah perkotaan Kota Gaza menggambarkan tentara sedang memeriksa lubang got dan pembukaan pintu masuk vertikal ke salah satu terowongan tersebut.

Para penyerang mungkin telah mengidentifikasi ratusan atau bahkan ribuan titik akses ke jaringan terowongan. Masuk ke dalam terowongan untuk melacak pejuang Hamas, berupaya membebaskan setidaknya beberapa sandera, dan pada akhirnya menghancurkan terowongan, mungkin akan menjadi tahap perang berikutnya yang lebih berdarah dan berlarut-larut.

Namun seiring dengan semakin vokalnya Amerika Serikat mengenai perlunya “jeda yang signifikan” dalam upaya memberikan peluang bagi perundingan pembebasan sandera, tahapan tersebut mungkin akan ditunda atau bahkan dihindari sama sekali.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Begini Jenazah Yang Dinodai Israel di Gaza.? Baca Selengkapnya

Internasional

Penyeberangan Mesir-Gaza Rafah di Buka

Internasional

Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza Terpaksa Kuburkan Pasien Meninggal di ‘Kuburan Massal’

Internasional

Israel Bombardir Rafah Ketika Tekanan Meningkat Atas Jumlah Korban Warga Sipil di Gaza

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Israel Serang Suriah dan Lebanon Setelah Serangan Roket

Internasional

Puluhan Ribu Orang Bergabung Dalam Demonstrasi Untuk Israel di Washington DC

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat