Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi Nah..!!! Sopir Mobil Grand Max Hangus Terbakar di Jalan Lintas Bongo Jambi

Home / Internasional

Kamis, 12 Oktober 2023 - 19:08 WIB

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

FOTO : Pekerja Palestina berkumpul di penyeberangan Beit Hanoon (Erez) antara Israel dan Jalur Gaza utara, pada 28 September 2023, setelah penyeberangan tersebut dibuka kembali oleh otoritas Israel [Mohammed Abed/AFP]

FOTO : Pekerja Palestina berkumpul di penyeberangan Beit Hanoon (Erez) antara Israel dan Jalur Gaza utara, pada 28 September 2023, setelah penyeberangan tersebut dibuka kembali oleh otoritas Israel [Mohammed Abed/AFP]

JURNALISHUKUM.COM, Nablus, Tepi Barat yang diduduki – Pada pukul tiga pagi, Loay Zaqout mendapati dirinya menatap polisi Israel yang mengelilinginya dan dua rekannya di tempat mereka tinggal di Nazareth.

Polisi mulai memukuli mereka, meneriakkan hinaan sebelum menangkap mereka pada Senin dini hari dan membawa tiga pekerja Palestina ke kantor polisi.

“Mereka memperlakukan kami dengan buruk karena, kata mereka, kami berasal dari Gaza,” kata ayah berusia 31 tahun itu. “Polisi mengancam akan mengembalikan kami ke Gaza dan mengatakan bahwa izin pekerja kami tidak sah.”

Khawatir untuk keluarga, teman

Zaqout, dari pusat kota Deir al-Balah di Jalur Gaza, telah bekerja di Nazareth selama sekitar satu tahun di sebuah bengkel mobil.

Dia adalah salah satu dari lebih dari 21.000 pekerja Palestina dari Gaza yang bekerja di Israel untuk menghidupi keluarga mereka – dia menghidupi istrinya, ketiga anak mereka, dan 16 anggota keluarga besarnya.

Pada hari Selasa, dia termasuk di antara sekitar 100 pekerja yang akhirnya berhasil mencapai Jenin di Tepi Barat yang diduduki, dalam keadaan babak belur dan ketakutan serta bertanya-tanya bagaimana mereka bisa kembali ke keluarga mereka.

Setelah ditahan semalaman oleh petugas di Nazareth, jauh dari dua rekannya yang juga berasal dari Gaza, mereka dibebaskan keesokan paginya tanpa informasi.

“Saya tidak membawa ponsel, uang, atau kartu identitas saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia berhasil menumpang sekitar setengah jam ke arah selatan, menuju Jalama, dan kemudian menyeberang ke Jenin.

Zaqout ingin kembali ke Gaza pada hari Minggu, “tetapi perang dimulai pada hari Sabtu, dan sekarang saya berada di satu sisi dan keluarga saya di sisi lain, dan saya tidak dapat menjangkau mereka”.

Dia tidak sendirian, semua pekerja yang berhasil melarikan diri dari Israel ke Jenin juga sama-sama khawatir.

Operasi mendadak yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dilancarkan oleh sayap bersenjata Hamas terhadap pangkalan militer dan kota-kota Israel menyebabkan rencana mereka untuk pulang ditunda tanpa batas waktu dan pengepungan yang dilakukan Israel terhadap Gaza berarti mereka tidak dapat menjangkau keluarga mereka yang tinggal di sana karena pemadaman listrik. dan gangguan layanan telepon.

BACA JUGA  Israel Targetkan Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Israel pada hari Sabtu menyatakan dirinya dalam keadaan perang dan mulai melakukan pemboman tanpa henti di Jalur Gaza, salah satu daerah terpadat di dunia. Menurut Kementerian Kesehatan, 1.100 warga Palestina tewas dan lebih dari 5.000 lainnya terluka.

Laila Ghannam, gubernur Ramallah dan al-Bireh, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hampir 600 pekerja Palestina dari Gaza berada di kota Ramallah, Hebron, Nablus dan Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

“Hingga kemarin malam, gelombang terakhir pekerja dari Jalur Gaza yang bekerja di Jalur Hijau [perbatasan Israel] telah tiba,” katanya pada hari Rabu. “Jumlah pekerjanya mencapai 595 pekerja.”

“Mereka mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak dapat menghubungi beberapa teman atau kerabat mereka, yang juga bekerja di dalam rumah, dan hal ini mengkhawatirkan,” katanya.

Menurut Ghannam, banyak pekerja yang mengalami luka serius di wajah akibat pemukulan aparat keamanan Israel.

“Dokter gigi akan disediakan bagi para pekerja untuk merawat mereka,” katanya.

Pekerja Palestina dikelilingi oleh ‘ekstremis Yahudi’

Pengangguran di Jalur Gaza – yang berada di bawah blokade Israel-Mesir sejak 2007 – mencapai 50 persen. Pekerjaan di Israel sangat diminati, dengan bayaran hingga 10 kali lipat dibandingkan pekerjaan serupa di Gaza.

Shaher Saad, sekretaris jenderal Federasi Serikat Buruh Palestina, mengatakan kondisi yang dialami pekerja Palestina di Israel sangat ekstrem.

Lusinan pekerja telah diserang dan, jika beruntung, diusir ke Tepi Barat yang diduduki.

“Ratusan pekerja menghubungi kami untuk mengeluarkan mereka dari daerah tempat mereka terjebak. Kadang-kadang kami tidak dapat melakukan apa pun karena mereka dikelilingi oleh ekstremis Yahudi dan dikepung,” katanya.

“Mereka takut karena terjadi banyak ketegangan, terutama setelah para ekstremis ini menyerukan agar para pekerja disandera.”

BACA JUGA  Nah...!!!Mafia Tanah Kian Mengkhawatirkan

“Kami bekerja sepanjang waktu untuk mengeluarkan para pekerja ini,” tambahnya. “Saya menyerukan kepada warga Palestina yang tinggal di wilayah yang diduduki pada tahun 1948 untuk membantu para pekerja ini dan membawa mereka ke wilayah aman terdekat.”

Ammar Abu Yaish, kepala Kamar Dagang dan Industri Jenin, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pasukan Israel mengumpulkan dan membuang 31 pekerja dari Gaza yang telah bekerja di kota utara Safad di pos pemeriksaan Jalama pada hari Selasa.

“Orang-orang itu menunjukkan tanda-tanda telah diserang,” kata Abu Yaish, seraya menambahkan bahwa mereka ditelanjangi hingga hampir telanjang.

Pasukan keamanan Palestina di seberang persimpangan menerima para pekerja dan memberi mereka makanan dan tempat tinggal.

“Mereka semua mempunyai izin untuk bekerja di Israel,” kata Abu Yaish, menjelaskan bahwa para pekerja mempunyai hak untuk berada di sana. “Serikat buruh Palestina meminta para pekerja di Israel untuk tetap tinggal di dalam rumah dan tidak pergi bekerja.”

Osama Sbeih berasal dari Kota Gaza dan telah bekerja di bidang konstruksi di daerah Rishon (selatan Tel Aviv) selama dua tahun.

Dia mengatakan bahwa pada hari Senin, sekitar tengah malam, pasukan besar tentara Israel menyerbu asrama tempat tinggal sekitar 37 pekerja dari Gaza.

“Mereka mulai mencari, memeriksa identitas kami, memukuli kami, dan menghina kami,” kata pria berusia 34 tahun itu.

“Mereka mengusir kami ke salah satu pos pemeriksaan dekat Ramallah. Kami tidak punya satu sen pun, dan kami tidak diperbolehkan mengambil barang apa pun.”

Sbeih, yang menghidupi istri, putra, orang tua dan saudara perempuannya, mengatakan mereka tidur di jalan pada malam pertama sebelum pejabat Ramallah mencarikan mereka akomodasi di sebuah hotel.

“Kami sangat khawatir dengan keluarga kami, dan nasib kami sendiri,” katanya.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA

Share :

Baca Juga

Internasional

Serangan Israel Terhadap Rumah Sakit Merupakan Kejahatan Perang

Internasional

Sayap Bersenjata Hamas Katakan Mereka Tembak 16 Roket ke Israel Dari Lebanon Selatan

Internasional

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

Internasional

Hari Ini Dunia Arab angkat bicara atas pembunuhan keluarga jurnalis Al Jazeera

Internasional

Netanyahu Katakan Perang Memasuki ‘Tahap Kedua’ Ketika Pasukan Israel Masuk ke Gaza

Internasional

Kata Badan Pengawas : Kematian Jurnalis Meningkat di Gaza

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim

Internasional

Nah…!!! Kini Warga Palestina menunggu serangan Israel di Rafah