https://dashboard.mgid.com/user/activate/id/685224/code/68609134aa79c3b5cb0177965d610587
Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Untuk Wilayah Kabupaten Batanghari Pesan Pupuk Organik Disini Dan Harga Terjangkau. Hubungi 085266117730

Home / Internasional

Minggu, 17 Desember 2023 - 08:32 WIB

Innalillahiwainnailaihirojiun..!!! Jurnalis Al Jazeera di Makamkan di Gaza Selatan

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Jurnalis Al Jazeera Samer Abudaqa telah dimakamkan di Gaza selatan, dan puluhan pelayat, termasuk jurnalis, memberikan penghormatan kepada juru kamera yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak Israel.

Pemakaman diadakan pada hari Sabtu di kota Khan Younis. Keluarga, teman, dan kolega Abudaqa mengucapkan selamat tinggal sambil menangis saat jenazahnya diturunkan ke tanah.

Abudaqa, juru kamera Al Jazeera Arab di Gaza, terkena serangan pesawat tak berawak Israel saat melaporkan di sekolah Farhana di Khan Younis. Rekannya, koresponden Al Jazeera berbahasa Arab Wael Dahdouh, yang kehilangan istri, putra, putri dan cucunya dalam , terluka.pemboman Israel sebelumnya

Jurnalis di Gaza membawa “pesan kemanusiaan dan mulia” bagi dunia di tengah perang yang sedang berlangsung dan akan terus bekerja meskipun ada serangan Israel, kata Dahdouh dalam pidatonya.

“Kami akan terus menjalankan tugas kami dengan profesionalisme dan transparansi,” katanya, sementara pelayat di sekitarnya menangis.

Pada hari Jumat, Dahdouh terkena pecahan peluru di lengan atasnya, dan berhasil berjalan ke rumah sakit Nasser sendirian, di mana dia dirawat karena luka ringan. Dia mengatakan kru jaringan tersebut menemani tim penyelamat pertahanan sipil dalam misi mengevakuasi sebuah keluarga setelah rumahnya dibom.

“Kami menangkap kehancuran yang dahsyat dan mencapai tempat-tempat yang belum terjangkau oleh lensa kamera apa pun sejak operasi darat Israel dimulai,” kata Dahdouh dari ranjang rumah sakitnya.

Ketika para jurnalis Al Jazeera kembali berjalan kaki karena daerah tersebut tidak dapat diakses oleh mobil, Dahdouh mengatakan “sesuatu yang besar” terjadi yang menjatuhkannya ke tanah.

Setelah ledakan, Dahdouh mengatakan dia menekan lukanya dan keluar dari area tersebut untuk mencari pertolongan, namun saat dia mencapai ambulans, petugas medis mengatakan mereka tidak dapat kembali ke lokasi serangan karena terlalu berbahaya.

Upaya selanjutnya untuk mengoordinasikan jalur aman untuk mengirim penyelamat ke Abudaqa tertunda, kata Dahdouh, seraya menambahkan bahwa satu ambulans yang mencoba menghubungi juru kamera diserang.

“Kami masuk ke dalam ambulans, saya meminta mereka kembali ke tempat saya karena Samer masih di sana dan dia berteriak dan meminta bantuan,” kata Dahdouh sebelum mendengar berita terbunuhnya Abudaqa.

“Dia terluka di bagian bawah tubuhnya tetapi paramedis mengatakan kepada saya bahwa kami harus segera pergi dan mereka akan mengirim ambulans lain sehingga kami semua tidak menjadi sasaran.”

Pada hari Jumat, Jaringan Media Al Jazeera mengutuk serangan tersebut dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Abudaqa di Gaza dan Belgia.

BACA JUGA  Tolong..!!!'Selamatkan Sisa-Sisa Gaza', kata Direktur Rumah Sakit di Tengah Pemboman

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa mereka “meminta pertanggungjawaban Israel atas serangan sistematis dan pembunuhan jurnalis Al Jazeera dan keluarga mereka”.

“Dalam pemboman hari ini di Khan Younis, pesawat tak berawak Israel menembakkan rudal ke sebuah sekolah tempat warga sipil mencari perlindungan, yang mengakibatkan banyak korban jiwa,” kata jaringan tersebut.

“Setelah Samer terluka, dia dibiarkan mati kehabisan darah selama lebih dari 5 jam, karena pasukan Israel mencegah ambulans dan petugas penyelamat untuk menghubunginya, sehingga tidak memberikan perawatan darurat yang sangat dibutuhkan,” tambah pernyataan itu.

FOTO : Para pelayat menghadiri pemakaman jurnalis Al Jazeera Samer Abudaqa di Khan Younis, Gaza selatan, 16 Desember 2023 [Belal Khaled/ Anadolu Agency]

‘Tidak ada yang bisa melindungi jurnalis’

Kedua jurnalis tersebut bekerja sama dengan Al Jazeera Arab sejak sebelum perang.

“[Samer] dan Wael membentuk tim yang sangat profesional dan kuat di lapangan, mendokumentasikan segalanya dan menyajikan semua fakta dan gambaran nyata tentang apa yang dialami rakyat Palestina,” kata koresponden Al Jazeera Hani Mahmoud.

“Tetapi khususnya dalam perang ini, mengingat intensitas skala dan besarnya serta besarnya kerusakan, mereka berada di garis depan dalam meliput setiap detail kecil yang mungkin terlupakan,” tambahnya.

Mahmoud mengatakan pada hari Sabtu bahwa “tidak ada yang bisa melindungi jurnalis di seluruh Jalur Gaza”, karena semakin banyak jurnalis yang menjadi sasaran secara langsung atau melalui keluarga mereka “hanya untuk menyakiti mereka sehingga menghalangi mereka untuk melanjutkan aksinya”.

“Ini adalah kejahatan yang mengerikan – sebuah penargetan langsung,” kata Ibrahim Qanan, reporter jaringan pan-Arab al-Ghad. “Rudal pertama menghantam Samer dan dia mencoba merangkak sejauh 200 meter, namun pesawat tempur Israel menghantamnya lagi dan langsung, sehingga dia menjadi syahid dan tubuhnya terpotong-potong.

“Ini adalah kejahatan, siang dan malam, terhadap jurnalis dan media yang berupaya mengungkap kejahatan pendudukan Israel di Jalur Gaza.”

Imran Khan dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, mengatakan dia dan sejumlah rekannya memeriksa ponsel mereka di pagi hari setelah bangun tidur untuk melihat apakah semua rekan mereka di lapangan masih hidup.

“Ini benar-benar pesan yang saya petik dari semua rekan kami di Gaza: Mereka bangun setiap pagi dengan tekad untuk terus melaporkan,” katanya. “Saya sebenarnya kagum akan hal itu.”

Jurnalis Al Jazeera menjadi sasaran

Abudaqa dan Dahdouh bukanlah jurnalis Al Jazeera pertama yang diserang saat meliput sebuah berita.

Yang pertama adalah jurnalis Palestina Tarek Ayoub, yang terbunuh pada tahun 2003 akibat luka yang dideritanya dalam pemboman AS terhadap gedung Al Jazeera di Bagdad, selama perang Irak.

BACA JUGA  Nah..!!!Dubes Palestina Desak PBB Untuk Hentikan Pembunuhan Ketika Israel Gempur Gaza

Jurnalis Al Jazeera lainnya juga terbunuh di Libya, Suriah dan Yaman. Jaringan tersebut telah mendirikan sebuah monumen di kantor pusatnya di Doha: sebuah patung pohon baja dengan dedaunan bertuliskan nama para wartawan.

“Tidak ada jalan lain selain peluru, tidak ada jalan lain selain bom,” kata Mahmoud dari Al Jazeera.

“Tetapi ada beberapa hal yang perlu didokumentasikan. Kisah Gaza dan masyarakatnya perlu diceritakan kepada dunia, dan hal tersebut mungkin menjadi motivasi terbesar bagi komunitas jurnalis di Gaza, meskipun ada ancaman terhadap kehidupan mereka.”

Abudaqa bergabung dengan Al Jazeera pada bulan Juni 2004, bekerja sebagai juru kamera dan editor.

Jurnalis kelahiran 1978 ini adalah ayah dari tiga anak laki-laki dan satu perempuan. Dia adalah penduduk kota Abasan al-Kabira dekat Khan Younis.

Abudaqa adalah jurnalis Al Jazeera ke-13 yang terbunuh saat bertugas sejak jaringan tersebut diluncurkan pada tahun 1996.

Panggilan untuk akuntabilitas

Pada hari Jumat, juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby menyatakan “simpati dan belasungkawa terdalam” Washington atas pembunuhan Abudaqa, seiring dengan meningkatnya seruan internasional untuk akuntabilitas, atas pembunuhan jurnalis oleh Israel sejak 7 Oktober.

Riyad Mansour, perwakilan Palestina untuk PBB, mengatakan “sudah cukup” setelah pembunuhan Abudaqa.

Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) mengatakan pihaknya “sangat sedih” dan menyerukan penyelidikan independen atas serangan tersebut.

Kelompok kebebasan pers menyoroti bahwa konflik di Gaza adalah yang paling mematikan bagi jurnalis yang pernah tercatat.

“Kami marah dengan harga yang mahal, menurut saya harga yang ekstrim, yang harus dibayar oleh jurnalis Palestina,” kata Carlos Martinez de la Serna dari CPJ kepada Al Jazeera, sambil menambahkan bahwa ada “rasa impunitas yang jelas.”

“Kita memerlukan investigasi internasional yang independen untuk menilai semua pembunuhan ini dan mereka yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab,” kata de la Serna. “Penting untuk diingat bahwa jurnalis berdasarkan hukum humaniter internasional adalah warga sipil, dan kewajiban semua pihak yang terlibat dalam perang adalah melindungi mereka, dan apa yang kami lihat adalah jurnalis dibunuh.”

Federasi Jurnalis Internasional (IFJ) mengatakan mereka “terkejut” dengan serangan itu, dalam sebuah postingan di X.

Laporan IFJ yang diterbitkan pekan lalu menemukan bahwa 72 persen jurnalis yang meninggal saat bekerja tahun ini tewas dalam perang Gaza.

“Kami mengutuk serangan itu dan menegaskan kembali tuntutan kami agar nyawa jurnalis harus dilindungi,” tambah kelompok itu.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER: AL JAZEERA

Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

Internasional

Kampanye Pengeboman Israel di Gaza Terbukti Rugikan Israel

Internasional

Innalillahi..!!Jurnalis Palestina Mohammad Abu Hasira tewas dalam serangan Israel di Gaza

Internasional

Tolong..!!!’Selamatkan Sisa-Sisa Gaza’, kata Direktur Rumah Sakit di Tengah Pemboman

Internasional

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus
error: Content is protected !!