https://dashboard.mgid.com/user/activate/id/685224/code/68609134aa79c3b5cb0177965d610587
Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Untuk Wilayah Kabupaten Batanghari Pesan Pupuk Organik Disini Dan Harga Terjangkau. Hubungi 085266117730

Home / Internasional

Minggu, 5 November 2023 - 07:05 WIB

Ini Surat Untuk Presiden Biden Dari Warga Palestina Yang Berduka

FOTO : Jameel, kakek Julia, membawa jenazahnya sebelum pemakamannya [Atas izin Ghada Ageel]

FOTO : Jameel, kakek Julia, membawa jenazahnya sebelum pemakamannya [Atas izin Ghada Ageel]

JURNALISHUKUM.COM, PALESTINA – Presiden Biden yang terhormat, Pada Kamis pagi, 26 Oktober, saya terbangun oleh berita pembantaian lagi di Gaza.

Kali ini, Israel membunuh anggota keluarga besar saya. Tempat kejadian perkara adalah kamp pengungsi Khan Younis di bagian selatan Jalur Gaza – perhatikan, bukan di utara, tapi di selatan, tempat orang-orang seharusnya aman, menurut tentara Israel. Seperempat pemukiman di kamp tempat saya dilahirkan dan dibesarkan dibombardir dengan kejam dan dijadikan puing-puing oleh rezim apartheid Israel.

Masyarakat di sana mengalaminya seperti gempa bumi. Gempa bumi yang brutal dan disebabkan oleh manusia. Itu mengakhiri perjalanan di bumi bagi 47 jiwa yang kini telah kembali kepada Tuhan. Dari mereka, 36 orang adalah keluarga langsung dan sisanya adalah orang-orang yang berlindung di rumah mereka, mencari keamanan ilusi.

Tuan Biden, dua setengah tahun yang lalu dalam pidatonya di Gedung Putih pada kesempatan hukuman dalam persidangan George Floyd, Anda berbicara tentang tujuan bersama dari orang-orang yang menyatakan bahwa Black Lives Matter, orang-orang yang menangis: “ Cukup. Cukup. Cukuplah dengan pembunuhan-pembunuhan yang tidak masuk akal ini .”

Namun saat ini, ketika anggota keluarga saya dibunuh, Anda bahkan menolak untuk mengakui bahwa pembunuhan yang tidak masuk akal ini sedang terjadi. Sebaliknya, Anda memberikan kata-kata penyemangat kepada Israel. Hari ini Anda berkata: “Lebih. Lagi. Lebih banyak lagi pembunuhan yang tidak masuk akal ini.”

Dan Israel dengan senang hati mengabulkan keinginan Anda.

Ketika seorang anggota komunitas mereka dibunuh tanpa ampun oleh pasukan polisi militer Amerika, orang kulit hitam Amerika menghormati korbannya dengan menyebut nama mereka dengan lantang. Ketika pasukan Israel – yang memiliki semangat dan persenjataan yang sama dengan rekan-rekan Amerika – membunuh rakyat saya sekarang, saya juga ingin menghormati mereka dengan menyebutkan nama mereka.

Hari ini, Tuan Biden, kami berduka atas meninggalnya kakek saya Nayif Abu Shammala, berusia 79 tahun, bersama istrinya, Fathiya, 76 – keduanya adalah penyintas Nakba, pembersihan etnis Palestina yang terjadi pada tahun 1948 untuk membuka jalan bagi terciptanya kemerdekaan. Israel.

Desa mereka, Beit Daras, sekitar 30 km (hampir 20 mil) utara Gaza, dibersihkan dan dihancurkan secara etnis bersama dengan 530 kota dan desa Palestina lainnya. Fathiya dan Nayif, seperti banyak dari 750.000 pengungsi Nakba, mencari perlindungan di kamp pengungsi Khan Youni, yang seharusnya hanya bersifat sementara sampai mereka kembali ke rumah.

Nayif dan Fathiya sudah tidak bersama kita lagi, Pak Biden. Mereka meninggal sebelum dapat menggunakan hak mereka yang dijamin PBB untuk kembali ke tanah air mereka.

Di antara korban pemboman tersebut juga terdapat ketiga putri mereka: Aisha, wajah paling lucu dan ceria di Khan Younis; saudara perempuannya Dawlat, salah satu wanita tercantik di keluarga saya yang baru saja kembali dari Uni Emirat Arab untuk mengunjungi keluarganya; dan Umaima, adik bungsu, bersama putrinya Malak. Mereka datang ke rumah keluarga untuk mencari perlindungan dari pemboman yang terus menerus.

BACA JUGA  Puluhan Bayi Prematur Dievakuasi Dari Gaza ke Mesir

Empat putra Nayif dan Fathiya juga terbunuh: Hassan, Mahmoud, Mohammed dan Zuhair bersama istri mereka, Fadia, Nima dan Easha. Istri Zuhair selamat hanya karena dia pergi ke keluarga lain di kamp untuk menyampaikan belasungkawa atas kematian mereka. Di antara mereka yang terbunuh juga terdapat tiga anak Hassan: Mohammed, Ismail, dan Salma. Putra Nayif dan Fatiya yang masih hidup, Ibrahim, kehilangan putra sulungnya, Nayif, yang dinamai menurut nama kakeknya.

Anggota keluarga Qedeih dan keluarga Allaham yang juga mencari perlindungan di rumah kakek saya juga dibunuh.

Seolah-olah ini belum cukup, Pak Biden, rumah nenek moyang saya juga dibom. Namanya Um Said. Dia berusia 92 tahun, penyintas Nakba, juga berasal dari Beit Daras.

Dia tinggal di rumahnya di Khan Younis bersama putrinya Najat. Keduanya kini menemukan tempat peristirahatan mereka di bawah reruntuhan. Orang-orang mencoba menarik tubuh mereka keluar tetapi tidak bisa. Rumah kedua putranya, Marwan dan Asaad, serta putrinya Muna yang berdekatan juga dibom.

Marwan selamat tetapi istrinya, Suhaila, dan empat anaknya – Mohammed, Mahmoud, Aya dan Shahd – terbunuh. Muna juga meninggal bersama kedua putranya, Amjad dan Mohammed. Asaad; istrinya, Imtiyaz; dan putranya Abdelrahman, seorang mahasiswa kedokteran tahun keempat, juga meninggal.

Rumah Asaad hancur bersama dengan toko kelontong kecilnya. Ini adalah tempat favorit anak saya sendiri, Aziz, untuk dikunjungi ketika kami akan kembali mengunjungi tanah air kami. Asaad dikenal di seluruh kamp Khan Youni sebagai orang yang berjiwa lembut yang menjual barang dengan sedikit uang. Dia menyimpan buku besar yang tebal tetapi sering lupa menagih utangnya dan begitu saja memaafkannya. Hari ini, senyum indah Asaad, kebaikannya, keluarganya dan tokonya semuanya telah diambil dari kita.

Ketika pemboman terjadi, banyak kerabat dan tetangga berada di toko Asaad untuk membeli kebutuhan dan menggunakan unit energi surya, yang dibelinya untuk membantu orang-orang mengisi daya ponsel dan baterai mereka secara gratis. Di antara mereka yang terbunuh juga ada Akram, Riman, Beirut, Imad, Niema dan lainnya yang namanya tidak dapat saya ingat.

Tuan Biden, apakah Anda percaya bahwa kepedihan seorang ibu Israel lebih menyakitkan daripada kepedihan seorang ibu Palestina? Apakah nyawa anak Israel lebih berharga dibandingkan nyawa anak Palestina? Ini adalah satu-satunya penjelasan yang dapat saya temukan atas apa yang Anda lakukan saat ini – mendorong pembunuhan massal anak-anak di Gaza.

BACA JUGA  Kini Israel Sangat 'Alergi' Semangka jadi Simbol Palestina?

Ketika saya berbicara tentang anak-anak, yang saya maksud adalah anak-anak manusia yang nyata dengan wajah, nama, tawa, dan mimpi mereka yang unik. Israel telah merenggut nyawa lebih dari 4.000 anak, termasuk bayi, karena keterlibatan Anda, Tuan Biden; 4.000 jiwa cantik telah diambil dari kami.

Di antara mereka adalah cucu perempuan saya, Julia Abu Hussein, yang baru berusia tiga tahun. Keponakan saya Amjad dan istrinya Rawan membawa Julia bersama keluarga saudara perempuan saya Samia ke Khan Younis untuk mencari keselamatan. Mereka membutuhkan waktu tiga hari untuk melakukan perjalanan dari rumah mereka di utara Gaza – perjalanan yang biasanya memakan waktu kurang dari 30 menit. Mereka mendengarkan seruan tentara Israel untuk mengungsi. Namun mereka tidak menemukan keamanan.

Saat pemboman dimulai, Rawan menggendong Julia dan bergegas ke dapur bersama seluruh keluarga. Kekuatan bom Israel merusak rumah kami dan menghancurkan jendela-jendela. Beberapa pecahan peluru masuk ke dalam rumah melalui jendela pecah, membunuh Julia dalam pelukan ibunya dan melukai bibinya Nagham.

Jadi, Tuan Biden, inilah seorang anak yang hidupnya diambil oleh kekerasan mesin perang yang Anda dukung sepenuh hati. Bisakah Anda bayangkan itu? Dapatkah Anda benar-benar memahami besarnya tragedi ini dan tragedi lainnya? Atau apakah Anda masih berniat mempertanyakan apakah Israel bersalah atas pembunuhan massal warga Palestina?

Saat saya mendengar tentang kerabat dan teman yang terbunuh setiap hari di Gaza, saya berjuang untuk menemukan cara baru untuk menggambarkan kematian – hilang, diambil, di bawah reruntuhan, jiwa mereka di surga. Sementara itu, media memberi tahu saya bahwa mereka belum mati atau sudah mati, tapi mereka adalah teroris.

Musim panas lalu ketika saya mengunjungi Gaza, Um Said dengan baik hati memberi saya gaun bordirnya. Dia bersikeras agar saya membawanya kembali ke Kanada. Saya bersyukur telah melakukannya. Saat ini, Um Said juga masih tertimbun reruntuhan rumahnya. Hanya gaun sulamannya yang tersisa untuk kuingat.

Tuan Biden, ketika sejarah tentang apa yang terjadi saat ini ditulis, saya yakin Anda akan berperan sebagai orang yang mendorong dan memungkinkan dilakukannya genosida Israel terhadap rakyat Palestina. Anda akan dikenang sebagai orang yang pemerintahannya secara aktif terlibat dalam kejahatan perang.

Namun yang lebih penting, Bapak Presiden, sebagai orang yang mengaku beriman kepada Tuhan, apa yang Anda ucapkan kepada-Nya dalam doa Anda untuk membenarkan darah di tangan Anda?

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/Sumber : Al-Jazera

Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Internasional

Kini Israel Perintahkan Evakuasi RS Indonesia dalam Empat Jam

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Internasional

Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Internasional

Nah…!!! Kini Warga Palestina menunggu serangan Israel di Rafah

Internasional

Nah..!!!Akhirnya Pangeran MBS ‘Ngamuk’, Arab Saudi Tegas Serukan Boikot Israel

Internasional

Puluhan Ribu Orang Bergabung Dalam Demonstrasi Untuk Israel di Washington DC

Internasional

Puluhan orang tewas saat meninggalkan rumah mereka di Gaza saat Israel melakukan serangan darat

Internasional

Ini Foto-Foto Kuburan Massal di Gaza Dan Jenazah Yang Tidak Diklaim
error: Content is protected !!