Banyak Kabel Udara Tidak Miliki Izin Dan Tidak Melapor ke APJII Jambi, Kadis PUTR Batanghari Tebar Hoax, Terkait Soal Pembangunan Jalan Kabupaten Di Mersam Seorang Anak Laki-Laki Yang Tenggelam Di Sungai Batanghari Semalam Sudah Di Temukan Baru Setahun Di Bangun, Plafon Gedung Puskesmas Luncuk Runtuh Bikin Heboh…!!! Mobil Pejabat Batanghari, Berplat Merah Diduga Isi Minyak Subsidi

Home / Internasional

Sabtu, 25 November 2023 - 14:34 WIB

Gencatan Senjata Empat Hari Israel-Hamas Dimulai

FOTO : Pengungsi Palestina kembali ke rumah mereka sambil berjalan di dekat rumah-rumah yang hancur akibat serangan Israel selama konflik [Ibraheem Abu Mustafa/Reuters]

FOTO : Pengungsi Palestina kembali ke rumah mereka sambil berjalan di dekat rumah-rumah yang hancur akibat serangan Israel selama konflik [Ibraheem Abu Mustafa/Reuters]

JURNALISHUKUM.COM, GAZA – Setelah 48 hari perang dan pemboman yang merenggut ribuan nyawa, gencatan senjata selama empat hari dalam perang Israel-Gaza dimulai pada hari Jumat dengan pembebasan tawanan sebagai ganti tahanan Palestina.

Inilah yang kami ketahui tentang hari pertama:

Pembebasan tawanan dan tahanan

  • Selama empat hari gencatan senjata, setidaknya 50 tawanan diperkirakan akan dibebaskan, sehingga diperkirakan 190 tawanan masih berada di Gaza. Sebagai imbalannya, 150 tahanan Palestina diperkirakan akan dibebaskan.
  • Pada hari Jumat, 24 tawanan yang ditahan di Gaza , termasuk 10 warga negara Thailand, satu warga Filipina, dan 13 wanita dan anak-anak Israel dibebaskan. Sebagai imbalannya, 24 wanita Palestina – termasuk dua anak berusia 18 tahun – dan 15 anak laki-laki yang ditahan di Israel dibebaskan.
  • Para tawanan dipindahkan keluar dari Gaza dan diserahkan kepada pihak berwenang Mesir di perbatasan Rafah, didampingi oleh delapan anggota staf Komite Palang Merah Internasional (ICRC) dalam konvoi empat mobil, kata ICRC.
  • Sebelumnya pada hari Jumat, pukul 07:00 waktu setempat (05:00GMT) pertempuran antara pasukan Israel dan pejuang Hamas dihentikan untuk pertama kalinya dalam tujuh minggu berdasarkan gencatan senjata. Tidak ada pemboman besar, atau serangan artileri atau roket yang dilaporkan, meskipun Hamas dan Israel sama-sama saling menuduh melakukan penembakan sporadis.
  • Keduanya mengatakan perang akan berlanjut dengan kecepatan penuh segera setelah gencatan senjata selesai.

Pada hari pertama, inilah yang terjadi:

Thailand:

  • Perdana Menteri Thailand Srettha Thavisin adalah orang pertama yang mengumumkan pembebasan beberapa tawanan. Dia mengatakan pemerintahnya menerima konfirmasi bahwa beberapa pekerja Thailand yang ditahan di Gaza telah dibebaskan oleh Hamas.
  • Sebanyak 10 warga negara Thailand dibebaskan. Setidaknya 23 pekerja Thailand diyakini ditawan di Gaza selama serangan 7 Oktober, selain 32 pekerja Thailand yang terbunuh dalam serangan tersebut.
  • Pembebasan warga Thailand, yang semuanya laki-laki, diyakini tidak ada hubungannya dengan perundingan gencatan senjata dan mengikuti jalur pembicaraan terpisah dengan Hamas yang dimediasi oleh Mesir dan Qatar.
  • Warga negara Thailand “akan dibawa ke Pusat Medis Shamir (Assaf Harofeh), di mana mereka akan ditemui oleh petugas Kedutaan. Mereka diharuskan berada di bawah pengawasan medis selama 48 jam, tanpa akses terhadap orang luar,” kata Kementerian Luar Negeri Thailand.
BACA JUGA  Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

Israel:

  • Sekitar setengah jam kemudian (sekitar 14:23 GMT), tawanan lainnya dibebaskan, kata pejabat Hamas kepada AFP.
  • Pada pukul 18:06 di Gaza (16:06 GMT) ICRC mengkonfirmasi bahwa 24 tawanan telah dibebaskan .
  • Pada pukul 19:17 (17:17 GMT) militer Israel mengatakan bahwa pasukannya saat ini bersama para tawanan yang telah dibebaskan. “Mereka akan terus ditemani oleh tentara [Israel] saat mereka menuju rumah sakit Israel, di mana mereka akan bertemu kembali dengan keluarga mereka,” tambah mereka.
  • Daftar lengkap tawanan Israel yang dibebaskan pada hari Jumat tersedia di sini .
  • Berbicara kepada Al Jazeera, kolumnis Haaretz Gideon Levy mengatakan sebagian besar warga Israel menonton gambar para tawanan yang dibebaskan di layar televisi mereka.
  • “Ada emosi yang campur aduk, di satu sisi, ada kebahagiaan dasar yang paling sederhana bagi keluarga yang bisa bersatu kembali… tapi setiap orang Israel tahu bahwa ini hanyalah permulaan,” kata Levy.
  • “Saya pikir sentimen bangsa saat ini sangat jelas, dan sangat umum: Israel ingin semua sandera dikembalikan dengan cara apa pun, kecuali kelompok sayap kanan yang sangat radikal… dan itu berarti gencatan senjata yang diperpanjang, karena semua orang memahami bahwa Anda tidak dapat kembali ke kondisi semula. perang dengan intensitas yang sama dan mengharapkan lebih banyak kesepakatan,” jelasnya.

Palestina:

  • Pada pukul 19:34 (17:34 GMT) , Qatar mengkonfirmasi pembebasan 39 perempuan dan anak-anak Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel.
  • Sebagai bagian dari gencatan senjata yang dinegosiasikan antara Hamas dan Israel, kelompok tersebut dipindahkan ke Penjara Ofer di Tepi Barat yang diduduki, di mana keluarga-keluarga yang berkumpul di luar menunggu dengan cemas untuk kembali ke rumah mereka.
  • Marah Bakeer, yang ditangkap pada tahun 2015 ketika dia berusia 16 tahun, telah dibebaskan dari Penjara Ofer. Dia termasuk di antara kelompok pertama perempuan dan anak-anak Palestina yang dibebaskan sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata.
  • Bakeer mengatakan kepada Al Jazeera bahwa banyak tahanan yang dibebaskan memerlukan perhatian medis. “Semua tahanan mengalami pengabaian medis tingkat tinggi [saat ditahan],” katanya. Bakeer tertembak di lengannya saat ditangkap.
  • Daftar lengkap tahanan Palestina yang dibebaskan pada hari Jumat tersedia di sini .
  • Menurut Marwan Bishara, analis politik senior Al Jazeera, hal ini bisa menjadi awal dari sesuatu yang positif.
  • “Jika perjanjian itu berhasil hari ini, berarti pasti bisa berhasil dalam beberapa hari ke depan,” kata Bishara.
  • “Ini adalah sisi lain dari kegelapan yang menimpa Gaza dan Israel selama 50 hari terakhir… jadi penting bagi kita untuk melihat hal ini, terlepas dari betapa singkat dan rumitnya hal ini, dan melihatnya sebagai hal yang mungkin dan mungkin terjadi. mengapa mengakhiri perang ini sangat penting,” tambahnya
BACA JUGA  Bocah Palestina Mengenang Pelecehan di Penjara Israel, Begini Ceritanya,?

Bantuan internasional

Bagaimana situasi di Gaza?

  • Di kota Khan Younis di Gaza selatan, jalan-jalan dipenuhi orang-orang yang keluar dari rumah dan berlindung di lanskap bangunan yang rata menjadi tumpukan puing.
  • Keluarga-keluarga pengungsi yang memiliki anak-anak kecil membawa barang-barang mereka dalam kantong plastik, dengan harapan bisa kembali setidaknya untuk sementara ke rumah yang mereka tinggalkan pada awal perang.
  • “Saya sekarang sangat bahagia, saya merasa nyaman. Saya pulang ke rumah, hati kami tenang,” kata Ahmad Wael sambil tersenyum sambil berjalan sambil membawa kasur seimbang di kepalanya. “Saya sangat lelah duduk tanpa makanan atau air. Di sana [di rumah] kami bisa tinggal, minum teh, membuat roti.”
  • Di zona tempur Gaza utara, jika dilihat dari seberang pagar di Israel selatan, tidak ada tanda-tanda pesawat tempur yang bergemuruh di langit selama berminggu-minggu, ledakan di darat, atau jejak tembakan roket Hamas. Hanya kepulan asap yang terlihat pada sore hari.
  • Barisan tank Israel meluncur dari ujung utara Jalur Gaza pada pagi hari, sementara truk bantuan masuk dari Mesir di ujung selatan.

Jurnalis Hukum : Heriyanto S.H.,C.L.A/SUMBER : AL JAZEERA DAN KANTOR BERITA

Share :

Baca Juga

Internasional

Nah..!!! Israel menahan dan mengusir ratusan pekerja Palestina di Gaza ke Tepi Barat

Internasional

Internet dan Layanan Telepon Kembali ke Gaza Setelah Komunikasi Israel Terputus

Internasional

Serangan Israel Terhadap Rumah Sakit Merupakan Kejahatan Perang

Internasional

Serangan udara Israel menewaskan 28 warga Palestina di Gaza selatan

Internasional

Serangan tentara Israel dan pemukim terhadap warga Palestina di Tepi Barat meningkat

Internasional

Puluhan Ribu Orang Bergabung Dalam Demonstrasi Untuk Israel di Washington DC

Internasional

Israel Intensifkan Pemboman di Gaza Ketika Layanan Internet dan Telepon Terputus

Internasional

Pasukan Israel Membunuh Dua Anak Palestina Dalam Serangan di Tepi Barat
error: Content is protected !!